Sad

Kesedihan itu ibarat luka yang terbuka, serba salah.

Kesedihan itu ibarat kamu yang selalu memandangnya tanpa pernah melihatku sedetikpun.

Kesedihan itu adalah hari-hari penuh rindu, yang puasnya tidak pernah bisa bersua denganmu.

…………

Biarkan aku pergi sejenak, menorehkan rasa kesal ini kepada sang langit. Biar ia tau apa yang telah kamu perbuat pada hatiku. Kacau balau!

Kamu terus menceritakan pada dunia begitu sulitnya mendapatkan dia yang kamu kejar sejak dulu. Padahal kamu pun tau, dia sudah memilih yang lain. Hati ini sakit! Saat tau apa yang kamu lakukan sama halnya dengan yang aku lakukan. Kita sama-sama berjuang, tapi sama-sama tidak memperhatikan siapa yang memperjuangkan kita.

Mungkin apa yang aku lakukan adalah karma. Mungkin alam mulai memperlakukan hukumnya. Ataukah aku yang terlalu egois tetap kukuh ingin meraihmu?

Aku ingin pergi sejenak, berbicara pada langit dan awan yang bertebaran disana. Andai saja mereka bisa menyatukanku denganmu. Ah, pasti sudah dari dulu kulakukan.

Kamu tau? Kesedihan adalah hari-hari penuh kekecewaan. Dan sekarang, aku kecewa padamu.

Apa yang kamu lakukan padaku itu jahat! Kamu buat perasaan itu perlahan tumbuh, tapi kamu hancurkan saat kamu beri tau aku perasaanmu padanya.

Sudahlah, aku lelah. Aku hanya ingin berdamai denganmu, dengan semua masa laluku, dengan segala yang menyesakkan dadaku. Semoga kamu juga.

…………

Hari ini, entah esok atau lusa. Kamu akan tau siapa yang saat itu benar-benar memperjuangkanmu. Aku tidak bisa berbuat apa-apa selain menjaga senyum itu diwajahmu. Setidaknya sampai nanti kita tidak bertemu lagi.

Jujur, aku senang bisa mengenalmu, walaupun sebentar. Aku hanya bisa berdamai, dan menunggu semesta menunjukkan semuanya padamu. Dan kamu kembali padaku:)

Advertisements

Siang Di Hari Senin

Hai Lagi.

Tau gak? Lo gak perlu jadi orang lain atau mengubah apapun yang ada dalam diri lo cuman buat dilihat orang. Lo keren apa adanya, dan kalo ada yang gak melihat itu, dia yang rugi.

Ada saat dimana gue selalu ngebayangin hal-hal menakjubkan yang mungkin bisa terjadi di hidup gue. Tapi gue baru sadar kalo bermimpi itu mudah, bahkan sebesar dan sebanyak apapun mimpi itu, kalo kita agak bangun dan memulai, mimpi itu gak akan pernah jadi kenyataan—Cuma khayalan semata.

Gue pengen banget jadi cewek paling bahagia di dunia ini, entah kaya apa caranya. Sebelumnya gue udah pernah cerita soal Syuja belum? Oke, sebenernya.. seperti biasa gue selalu punya khayalan konyol sama orang, termasuk Syuja. Jujur, wajar aja kalo gue bisa suka sama dia karena dia kapten tim basket, pernah ikut futsal sama taekwondo juga. Tapi yah.. disamping itu semua gue ngerasa nyaman aja, masalahnya cuman satu, gue gak pernah ketemu langsung sama dia dan gatau dia aslinya gimana. Gue juga kayaknya agak minder ketemu sama dia soalnya yah lo tau lah, gue ngerasa ‘bad’ aja. Ngerasa gue bukan apa-apa di depan dia. Februari, katanya ada tournament basket di GOR depan bonlap, gue gatau mau kesana apa enggak. Seperti yang udah gue jelasin sebelumnya alasan kenapa gue ragu.

Entah Syuja tau apa enggak soal perasaan gue, tapi kayaknya dia lagi deket sama orang. Gatau deh. Menurut lo gue mendingan dateng apa enggak? Yah, iyasih perasaan harus diperjuangin, tapi kalo pas mau berangkat perang aja tempat gue udah di bom duluan apa jadinya?

Gue udah ngebentuk reputasi, pribadi dan segala hal menakjubkan di diri gue dari dulu, dari kecil. Bahkan ketika anak-anak lain masih seneng main petak umpet gue udah ngebahas masalah pro dan kontra yang sering orang-orang gede omongin. Gak pentinglah. Intinya, sekarang gue ngerasa kehilangan diri gue yang dulu banget. Gue ngerasa kepisah antara tubuh sama perasaan gue. Iya tubuh gue sekarnag emang lagi di tahun 2017. Tapi hati gue masih ada di masa lalu, dan dia gak mau belajar dari kesalahan masa lalu, yang diinget cuman hal-hal yang keren aja selama gue hidup. Padahal justru hal-hal yang kaya gitu yang bikin gue gak mau maju dan berkembang. Karena gue ngerasa semuanya udah cukup, gak usah kemana-mana lagi gue bahagia disini.

Gue lagi males banget ngebahas Syuja, iya, sekarang gue ngerasain apa yang dirasain remaja alay lainnya. Pas gue gak peduli dia malah bikin nyaman, dan setelah gue ngerasa nyaman dan gak bisa kalo tanpa dia, eh dianya malah ngilang. Oh bukan ngilang kali ya? Cari yang baru. Ha ha.

Tapi ya itulah hidup. Gatau itu emang rencana Allah atau gue yang bikin masalah gue sendiri, gue yang nyiptain sakit hati gue sendiri atau bukan. Intinya semua yang kayak gitu adalah pelajaran. Lo tau gak? Saking seringnya digituin gue jadi kebal. Gue jadi bisa ngontrol lebih baik lagi perasaan gue, dan kayaknya selama dua tahun terakhir ini gue udah belajar banyak hal tentang perasaan. Makasih Ja, atau siapalah orang-orang yang pernah namanya gue sebutin dalam do’a gue, kalian itu bener-bener kaya asap ya? Cepet banget musnahnya. Makasih karena udah ngasih banyak banget pelajaran berharga buat gue, yang pastinya kayak begituan gak gue dapetin di sekolahan.

Semoga kita ketemu lagi di keadaan dan waktu yang lebih baik. Dengan membawa kebanggaan sendiri-sendiri suatu saat nanti. Dan gue minta jangan lakuin hal itu sama orang lain ya? Cukup gue aja yang ngerasain sakit hatinya. Bye.

Awal Baru

Huahh…..

………..

Kira-kira apa kabar ya blog kecil gue ini? Hahah udah berdebu ternyata. Sorry ya guys gue kebanyakan absen :p Iyaudah gausah ngambek gitu lah ya, gue lagi ada kabar bagus nih.

Hari ini gue cape plus seneng juga sih.. Akhirnya gue udah mulai aktif nulis lagi. Yang dari awalnya cuma mau menangin kontes nulis di internet yang akhirnya gak menang padahal udah di bela-belain gue kerjain pas lagi sibuk-sibuknya UN waktu SD. Eh sekarang jadi penulis lepas yang baru aja munculin buku baru. Buku baru? Ciaelahh..

Beuhh, rasanya pengen ngeluh aja nih dari tadi. Puas juga sih, beberapa hari yang lalu gue bikin akun di wattpad yang katanya sih kita bisa kirim karya tulis kita sendiri tanpa harus banyak peraturan penulisan yang macem-macem. Kabar gembira buat orang-orang kaya gue yang otaknya encer + kreatif bisa nuangin aspirasi tulisannya ke publik.

…………

Username wattpad gue, @novelbetter. Seperti biasanya… dan cerita pertama gue yang bakalan di post setiap 2 minggu sekali judulnya “Book Secret”. Sebenernya gaada hal khusus sih ya kenapa gue ngepost yang itu, padahal juga lumayan banyak lah draft yang udah pernah gue bikin dan layak buat di posting.

Tapii menurut gue sih, tuh cerita pas banget buat gue post duluan karena alur dan sudut pandangnya udah dapet. Yang lain masih dalam proses dan gak mungkin lah ya gue nulis cerita tentang cinta-cintaan mulu?

Sekarang gue lagi pengen fokus sama kerjaan gue lagi. Dan gue harap apa yang gue mulai lagi ini bisa bermanfaat dan bakalan datengin berkah buat gue yak. Kan siapa tau ada editor iseng-iseng liat tulisan gue yang nyempil diantara ratusan ribu juga cerita orang-orang yang nulis di wattpad, dan dia nawarin gue buat bikin buku persis kaya Kevin Anggara? Hihihi…

…………

Yup! Itu aja yang pengen gue kebarin. Eits.. jangan lupa baca, vote, dan follow gue di wattpad ya!

 

See you next time 😀

 

 

Be More Good From Yesterday

Morningg… 🙂

…………

Pagi ini gue cuma mau ceritain sedikit isi hati gue yang kembali galau setelah ngalamin sekian banyak masalah bulan lalu. Iya gue tau udah sebulanan lebih gue gak nengokin blog kesayangan gue ini, dan gak tau kenapa gue jadi kangen banget sama beberapa hal yang bisa dibilang biasa banget.
Aneh juga gue jadi pengen ngelakuin hal-hal yang gue lakuin waktu SD dulu, waktu dimana gue masih aktif ngapain aja yang gue mau. Dan sekarang entah kenapa gue jadi males dan gak pedulian gitu sama apa yang gue alamin. Cuma gara-gara gue gak pengen jadi orang yang terlalu peka sama perasaan, eh malah jadi gue yang gak peka sama diri gue sendiri.

Niatnya cuma mau hati-hati aja sama yang namanya ‘cinta’ tapi yaa seiring berjalannya waktu gue sadar dengan akibat dari ketidak-pekaan gue ini.

…………

Pagii lagi broo… =D

Sorry ye semalem gue gak jadi ngelanjutin tulisannya, biasalah orang sibuk sinyalnya berebutan.

Siip! Sekarang gue udah menemukan strategi ampuh untuk mengusir rasa malas gue. Yahh alhamdulillah gue udah sempet sholat subuh tadi pagi, walaupun nyatanya gue ngecek hp dulu sebelum gue sholat. Hehe…
Pagi ini gue udah menyelesaikan dua daily activities gue, mudah-mudahan aja siih bisa semuanya dikerjain tapi menurut gue tahap demi tahap lebih baik dari pada sekaligus tapi hasilnya nothing.

…………

Curhat.
Gue cuma mau bilang kalo beberapa waktu lalu atau mungkin juga sampe sekarang gue agak kehilangan bakat nulis dan kreativitas gue juga agak menurun karena dituntut sama berbagai aktivitas yang kurang memungkinkan gue punya waktu luang yang banyak.
Disamping itu semua gue punya aturan ketat dan resolusi sendiri buat ngatur waktu dari kegiatan gue yang super duper seabreg itu.

Mungkin ia gue gak berbakat lagi buat bikin cerita menarik yang makna kiasannya itu selalu jadi ciri khas tulisan gue. Tapi sejak gue nemuin gantungan tas yang unik banget (sebenernya temen gue yang nemuin) yah jadilah gue meniru gambarnya, dan namanya diganti dengan nama gue dan nama temen sebangku gue.

Awalnya gue minta tolong dia buat bikinin itu, tapi karena gue ngeliat cara kerjanya dia yang kurang memuaskan jadilah gue bikin sendiri gambarnya. Alhasil gue bisa toh bikin doodle card sendiri, toh juga banyak yang suka sama hasil karya gue. Malah, ada yang mau bayarin tuh gantungan biar gue mau bikinin buat dia.

…………

Gue gak terlalu berharap amat hasil karya gue bisa dijualin. Tapi seenggaknya mereka tau gue punya kreativitas dan gue bukan orang males+bodoh yang bisanya cuma diem trus nurut gitu aja. Gue punya disiplin dan ketekunan yang bikin gue istimewa ngejadiin suatu hal jadi bernilai tinggi.
Jam 08.30 Seletah selfie pake camera B612 yg baru gue install tadi gue pengen makan plus ngerjain PR. Abis itu otak-atik hp dan yang terakhir siap-siap sekolah dan waktu berlalu gitu aja…

…………

Semua orang pasti punya harapan dan pastinya selalu berharap, termasuk gue.
Dan gue berharap banget blog kecil ini bisa bikin gue ngerasa lebih baik setelah ngalamin berbagai kejadian selama beberapa dekade ini. Setahun udah gue ngisi blog ini sampe semua seluk-beluknya gue ceritain.

Gak nyangka ya, sesuatu yang gue kira nantinya bakalan gak dipake justru malah berguna banget buat gue. Entah gue pasti jadi sapi ompong kalo gak nge-blog disini, diary kesayangan gue.

Makasih buat semuanya yaa… Lo bagaikan sahabat sejati yang menampung semua cerita gue, dari masa lalu sampe sekarang, gue pengen lo selalu ada buat gue saat gue butuh media putih buat nuangin kata-kata.

…………

Harapan gue buat hari ini dan hari-hari berikutnya…

(tarik nafas, tenangin pikiran)

Berharap apa yang gue inginkan dan usahain gak sia-sia. Selama ini gue berusaha untuk jadi orang yang lebih baik dari sebelumnya, dan gue optimis itu tercapai. Semua cita-cita, impian dan apapun yang gue usahain insyaallah bakalan membuahkan hasil yang baik buat gue. Sukses di segala sisi, dan jadi kebanggaan. Tetap rendah hati dan gak segan-segan berbagi kebahagiaan gue sama orang lain. 🙂

Dan…

Gue berharap ada ‘satu’ aja malaikat yang selalu ngedukung gue, selalu ada dimanapun dan kapanpun gue berada, dan selalu ngasih semangatnya dia ke gue lewat senyuman. Dan ngelindungin gue dari rasa sepi setiap saat. Meski bukan orang yang spesial, gue harap dia ada. Dan gue berharap banget dia tau apa yang gue rasain sekarang…

Morningg guys… Be your life more good. Let’s do it! 😉

One Hopes For Someone At There

Jujur, kalo ditanya masalah gue itu apaan aja gue pasti gak bakalan bisa ngejawab…

…………

Gue cuman pengen orang yang gue sayang itu tau, gimana sakitnya dicuekin. Kenapa sih setiap orang yang gue kasih kesempatan buat ngambil hati gue selalu bersikap acuh tak acuh gitu? Gue berasa jadi orang paling gak laku kalo inget begituan.
Tapi beneran, gue gak mau lagi ngebahas soal cowo dan perasaan. Mereka tuh bikin gue gak bisa konsen dan fokus buat mencapai apa yang gue pengenin dari dulu…

…………

Dari kecil gue gak pernah tau cita-cita gue apaan. Mungkin orang bakalan bilang kalo tujuan hidup gue itu gak jelas, padahal di dalam pikiran gue yang luasnya gak kira-kira ini banyak hal yang pengen gue lakuin di usia muda. Bangga banget pasti rasanya kalo dalam hidup lo yang singkat ini lo bisa ngelakuin apapun yang lo mau, tapi bagi gue pribadi semua hal yang selalu terbesit dalam pikiran gue keliatan nyata dan mudah buat diwujudkan. Kenyataannya. Nothing… Gue gak pernah melakukan satu langkahpun untuk mendapatkan impian itu.

Kegagalan pertama yang gue lakukan saati ini, gue gak pernah berani untuk melaukan semua hal yang gue inginkan kaya dulu, bahkan dalam bentuk yang sangat sederhana sekalipun. Gue berusaha untuk mengungkapkan semua curahan hati gue sekarang. Karena jadwal latihan yang padet juga kondisi cuaca yang kurang mendukung (musim hujan) yah terpaksa gue absen dulu dari latihan yang sempat menyiksa badan gue ini.

…………

Gak nyangka banget yah sodara-sodara gue di BGP akhirnya ketauan akal busuknya, gue makin tau gimana mereka sebenernya dan makin bisa menutup diri lebih dalam lagi dari mereka. Iya, gue sendirian, dicuekin lagi, dianggap jadi orang paling gak penting diantara mereka.
Entah kenapa ada dimana suatu saat gue berpikir jadi orang jenius itu adalah kutukan. Karena yaa gue pikir dengan punya otak yang begitu cerdasnya orang lain sampe berpikir gue ini gak masuk akal. Pernyataan itu jujur, bener-bener bikin gue sakit hati banget.
Entah juga kenapa akhir-akhir ini gue baper banget sama omongan orang. Apa gue yang terlalu peka atau kaya gimana… Semua itu cuman perasaan, menurut gue.

…………

Gak peduli semua orang benci sama gue atau gak, gue berusaha optimis dan asik sama dunia gue sendiri, mengusir kejenuhan dan kesepian yang dari dulu membelenggu hidup gue.
Satu hal gue jadiin motto baru dalam pencapaian gue “FOKUS!! Mengejar Impian.” Kaya kata Jebraw, “Lo itu lari ngelewatin dua pohon itu men, LARI! bukan jalan.” (Episode jogja 2). Kata-kata dia tuh nyadarin gue banget tentang… Apapun itu, apa yang lo suka, apa yang lo mau, dan apa yang ingin lo dapatkan, kejar dia sampe lo bisa dapetin yang lebih dari itu semua.

…………

Pernah juga gue sempet mikir, andai gue masih di surga tanpa dosa dan tanpa penyesalan ataupun kesedihan di dunia. Apa gue bisa lebih bahagia dari hidup gue sekarang? Gue pernah inget satu kalimat yang bikin gue sampe nangis pas lagi doa…”Allah, aku rindu surgamu…” Dan kata-kata itu yang selalu bikin gue tersentuh dan netesin air mata.
Andai gue masih bisa inget gimana gue waktu masih di surga, pasti semua orang yang tadinya ada di surga juga gak bakalan mau di kirim ke dunia. Tapi karena ada seorang malaikat di dunia yang menginginkan gue… Mau gak mau gue harus mengorbankan kebahagiaan gue demi kebahagiaan dia. Sekarang.

………..

Kalo gue mikir, dan merhatin semua yang ada di sekeliling gue, bisa diliat gue hampir punya semuanya yang belum tentu dimilikin sama orang lain di luar sana. Mungkin iya taraf hidup gue bisa dibilang menengah tapi… Ada satu hal yang dari dulu selalu bikin gue bangga luar biasa sama diri gue sendiri. Andai gue bisa berbagi apapun yang gue punya sama orang lain yang gak pernah ngerasain hidup kaya gue, pasti gue gak bakalan mau mati, karena sibuk berbagi harta dan kebahagiaan gue sama mereka.

Tapi, sayangnya setiap kesempatan itu muncul selalu aja ada yang bikin gue gak pernah bisa ngelakuin hal itu. Entah bisikan setan atau emang gue yang terlalu gengsi buat ngelakuin kebaikan sekecil itu sendiri.

Gue gak pernah berharap dan diharapkan sama orang lain. Tapi gue berusaha memanfaatkan apa aja yang gue bisa buat membantu orang lain. Sekarang gue tanya. Pasti lo pengen banget kan kalo ngeliat hasil kerja keras lo dinikmatin banyak orang? Dinikmatin orang-orang yang waktu itu gak peduli sama sekali sama lo ataupun semua usaha lo? Tapi nyatanya, saat semua jerih payah lo bisa mereka rasain, apa mereka sadar lo ada di puncak tertinggi sedangkan mereka seneng-seneng di bawah sana sama semua itu? (Di jawab sendiri aja deh)

Gue mengibaratkan kehidupan itu kaya dongeng, yang skenarionya bisa gue edit dan perbaiki sendiri, yang alur ceritanya bisa dihapus dan dibuat kapanpun gue suka.
So, gak ada yang menurut gue gak mungkin, sekalipun gue tau nantinya akan gagal waktu mencoba hal baru, gue rasa itu bukan suatu kegagalan. Karena gue tau kalo bukan karena gagal, kapan kita mau berhasil?

…………

Andai gue punya gitar akustik yang dari dulu gue idam-idamkan dari kecil…
Lo bakalan liat udah berapa lagu yang gue nyanyiin buat ngungkapin semua perasaan gue.

Intinya, gue cuman pengen ngambil kesimpulan dari kalimat gue di tengah… “Nothing is impossible. And all is possible if I want to start this life…” -Novelia Arum

Happy afternoon, happy Friday guys! Selamat hari Jum’at. 🙂

I Just a Little Girl

Hari ini jam 1.06 waktu Indonesia barat… …………

Gak banyak yang pengen gue ceritain pagi ini. Cuman mau melampiaskan kekecewaan gue sama ortu yang gak sengaja percakapan mereka gue denger waktu gue lagi tidur. Dan disitu gue denger kata-kata “Gausah ikut pramuka” Seketika itu juga gue langsung sadar dari mimpi gue dan mencermati kata-kata itu. Lo pasti tau lah, kecintaan gue sama pramuka tuh kayak gimana. Ortu gue gak bakalan ngerti karena mereka taunya gue cuman ikut ekskul dan lomba, padahal di sela-sela itulah gue menemukan apa yang selama ini hilang dari hidup gue. Cinta, persahabatan, kekeluargaan, pengalaman, dan yang epic-epic bangetlah disana. Mereka gak bakalan ngerti karena mereka gak ngerasain apa yang gue rasain, jelas… ini berat buat gue, baru denger kalimat itu aja jantung gue udah berasa ditusuk-tusuk, apalagi beneran!??

“Orang yang aku benci adalah orang yang aku sayangi.”

…………

Jujur, gue betah karena dari awal udah dikasih kepercayaan dan kenyamanan di BGP, tempat dimana seharusnya gue berada. Di tempat manapun gue gak akan pernah diperlakukan dan dipandang sebagaimana gue berada di pramuka, mereka gak tau siapa gue sebenernya dan gak akan pernah tau apa isi hati gue selama ini. Walau iya emang bener ada seseorang yang bikin gue tambah berat ninggalin ekskul paling the best itu karena juga dari awal gue rasa kita punya perasaan yang sama dan itu bener! Dari awalnya gue cuman iseng manggil dia ‘calon pacar’ eh ternyata perasaannya gak jauh-jauh dari yang gue rasain ke dia. Mungkin aja terdenger ganjil bagi lo ada anak umur 13 tahun yang bikin blog pagi buta begini cuman buat mengekspresikan emosinya dia lewat tulisan, toh gak ada yang pernah bosen baca tulisan gue :p

…………

Masih di jam satu, dan gue belum berhenti untuk mikirin gimana nanti kedepannya dengan kegiatan gue, tapi seenggaknya gue kan masih bisa nge-blog dan itu juga udah termasuk anugrah buat gue. Pernah sekali-kali gue mikir kayak gini, “Bisa gak sih gue dikasih cobaan lain selain yang ini? Kalo di ijinin gue pengen milih sendiri takdir gue.” Dan seketika itulah gue berpikir keras, dan menyimpulkan lagi bahwa “Hidup itu pilihan, tapi tidak dengan takdir.” Rasanya percuma juga sih gue nangis. Gak ada yang akan ngelap air mata gue, gak ada yang ngasih pundaknya sama gue, dan gak ada yang bikin kata-kata maut yang bisa bikin gue berhenti nangis. :” Gue cuman berharap yang ada saat gue lemah itu Dani.

Walau kenyataannya gue gak tau dia cuman PHP ke gue atau gimanalah… Gak tau kenapa juga gue pengen dia yang selalu ada disaat gue susah, Dani… Dan kayaknya cuman dia juga yang selalu ngasih senyum ke gue dimanapun dan kapanpun, gak kenal waktu dan tempat setiap ketemu gue selalu ajaa senyum. Walau kenyataannya gue juga pernah ngalamin hal yang sama ke orang lain tapi cuman sesaat. Dan saat itulah gue ngerti arti rasa ‘suka’ yang sebenernya, dia hangat dan nyaman, pantesan aja banyak orang yang sering bilang suka secara blak-blakan ke orang yang dia taksir. Suka itu bukan sekedar perasaan…

…………

Menuju 30 menit ke jam dua. Gue sekarang udah bisa tenang dan berpikir netral seperti biasa, tatapan gue kosong. Gak ada yang bisa lo temukan kalo natap mata gue ini karena emang gak ada yang ingin gue sampaikan lewat tatapan ini kecuali sama orang yang gue sayang. Bosen kali ye kalo gue ngebahas soal cowok dan perasaan mulu, ganti topik deh tapi masih berhubungan sama keadaan gue sekarang…

Tau gak kenapa tiba-tiba gue terancam keluar dari BGP? Cuman gara-gara gue mau ikut pelantikan di Karewang Desember ini dan gak jadi ikut study tour bulan Februari. Tapi sayangnya ortu gue gak ada uang untuk menuhin itu semua. Terlebih lagi gue gak habis pikir kenapa sih sodara-sodara di keluarga gue ini rasanya jarang atau malah gak pernah sama sekali bantuin ortu buat biayain sekolah gue? Padahal ortu gue udah ngabisin pikiran, tenaga dan uang mereka buat bantu biaya sekolah anak-anak sodara gue ini. Dunia berasa gak adil tau gak!! Pelantikan + Kemah itu berarti banget buat gue, dan gak pengen ngelewatin satu haripun buat gak bareng-bareng sama sodara seangkatan. Saking sayangnya gue sama mereka yang selalu aja terbesit dalam pikiran gue, yang selalu bikin gue ketawa-ketawa sendiri, sering bikin salting, yaa masih banyak lagi lah hal-hal yang gak bisa gue sebutin satu-satu dan itu banyak banget!

…………

Kak Dodi, makasih banget dari awal udah ngasih saya kepercayaan disini. Gak nyangka banget bisa punya keluarga kayak gini, gak pernah bayangin kalo bisa jadi seorang Novelia yang dibanggain sama kakak, gak pernah minta imbalan apapun dari kakak atas kerja keras saya. Saya cuman pengen kakak tau, saya sayaang banget sama Kak Dodi, sama BGP, dan semua yang terlibat di dalamnya. Walau belum bisa bawain piala yang bisa bikin Kak Dodi bilang “Bangga” sama saya, itu bukan berarti bisa nyurutin semangat saya untuk terus latihan.

Saya tau kakak sayangnya bukan cuman buat saya tapi buat sodara dsan senior yang lain juga, makanya kalo rasa sedih itu ada diantara kita pasti kakak bisa ngerasain itu. Saya yakin banget kalo saya sedih, saya gak akan pernah sedih sendirian. Dan gak pernah bangkit dari kesedihan itu sendirian juga, tapi ada kakak dan yang lain… Yang selalu jadi alasan saya kenapa terus bertahan di kehidupan yang gak pernah saya minta ini. Orang paling berjasa di sejarah hidup gue, orang paling bisa bikin gue nge-fly, dan yang paling bisa bikin gue senyum-senyum sendiri.

Cowok sejuta senyuman, gue gak akan pernah lupa sama lo dan semua yang udah gue alamin bareng lo kak. :” Gak tau sampe kapan gue bisa nahan air mata kalo lagi inget sama Kak Dodi, entah kenapa gue nangis kalo lagi inget dia. Inget semua hal yang udah dia kasih ke gue dan sodara-sodara yang lain. Gak nyangka juga kalo misalnya gue bisa ngerasa jauh dari dia secepat ini, tapi gue harus bisa usahain kalo gue gak akan keluar dari BGP. Gue sayang sama BGP dan berjuang juga buat kepentingan BGP dan gue sendiri. Gue gak mau ngelepasin gelar “Anak Pramuka” yang dari dulu udah gue sandang dengan bangganya. Entah apalagi yang akan terjadi nanti, gue masih cuman bisa berharap dan berharap semua baik-baik aja dan gak ada kendala lagi.

Andai gue bisa memohon lagi satu permintaan, gue cuman pengen punya kehidupan yang bisa selalu bikin gue bahagia. Gak harus uang juga sih, gue cuman mau kepastian. Kepastian akan perasaan gue, ini bukan soal pacar kok, ini soal kehidupan yang Allah kasih itu sebenrnya kayak gimana. Gue gak ngerti kenapa kadang-kadang dikasih kebahagiaan dan kesyukuran yang luar biasa tapi juga dikasih kesedihan yang amat dalam juga sampe-sampe gue cuman bisa bengong ngeliat orang yang selalu mencaci-maki gue kadang kala.

…………

Just wish from me, God, I just want a life where there is always a happiness. Don’t give me terrible suffering, I’m a good children and God willing I will always be good. So keep me, keep my feelings and don’t let this feel depends because the load…

Gak ada kutipan yang bisa gue buat lagi hari ini. Tapi cuman ada satu cinta yang bisa mengobati luka gue saat ini. 🙂

Happy Activities Guys! Allah bless us. ❤

Come Back Again With All Stories

Haii…..
Para pembaca setia gue dimanapun kalian sedang tidur dirumah. 😉

Siang ini gue pengen bikin laporan singkat tentang masa karantina gue yang sempet dibikin beberapa waktu lalu. Sebenernya agak kecewa sih karena resolusi yang gue bikin pas banget di bagian depan blog gue itu belum bisa gue laksanain semua. Tapi seenggaknya gue bisa bikin kesimpulan atas semua yang gue alamin selama ini. Gue jadi bisa mengontrol waktu dengan baik, ngontrol emosi, dan terlebih lagi gue jadi rajin sholat dan bersikap sopan sama orang lain. Poin pentingnya gue sekarang dapet temen dan pengalaman baru selama ini, entah karena gimana gue berasa tenang banget ngejalanin hidup ini yang padahal terus-menerus mendekatkan gue pada kematian.

…………

Gak kerasa udah hampir setahunan gue setia banget buat ngisi diary kecil gue ini, walau diliat segelintir orang itu gak matahin tekad gue untuk terus nge-blog. Karena dengan ini gue belajar jujur dengan tulisan tentang apa yang gue rasain dan apa yang gue alamin. Semua cerita gue mulai dari cowok, sahabat, pengelaman pribadi, sampe akhirnya jadi tempat curhatan gue yang selalu nemenin hari-hari gue sampe sekarang.

Oh iya ada kabar satu lagi, gue sama Risat udah putus dari tanggal 7 Desember lalu. Alesannya cuman gara-gara hal sepele yang gak perlu gue ceritain lah. Menurut pendapat temen-temen juga sih mereka awalnya gak setuju gue jadian sama dia dan sangat mendukung kalo gue putus sama Risat. Dan alhasil akhirnya sekarang gue single dan gak mau membahas hal yang berhubungan dengan masa lalu gue yang gagal itu. Gue gak mau mengulangi kesalahan yang sama untuk kedua kalinya.

Yah walaupun tahun baru gue gak ditemenin lagi sama siapa-siapa seenggaknya gue masih punya keluarga dan Brother kesayangan gue yang selalu nemenin hari-hari gue yang kesepian ini. Gak punya pacar bukan berarti gak bahagia men! Lo malah bisa lebih bebas dari siapapun.

………….

Sebenernya ada kabar baik banget di kehidupan gue di sosmed baru-baru ini, gue berhasil kenalan dan ngobrol sama orang yang dari awal UTS udah gue taksir. Padahal itu juga baru ketemu, entah gue kena cinlok (cinta lokasi) atau kenapa… Ngerasa ada yang beda aja gitu terlebih lagi pas itu gue duduk bareng sama dia. Kebetualan kulitnya hitam manis (lebih keliatan cokelat karamel kali yah), terus tatapan matanya tuh bikin gue *srrekk banget, dan hal yang paling gue kagumin dari dia itu ternyata dia ANAK BASKET !! 😀

Setelah gue tau itu semua, gue jadi sadar kalo gak ada salahnya gue berusaha bikin hubungan yang baik sama dia. Gue berharap banyak sama kakak kelas yang satu ini. Orang yang nama aslinya Burhan Setiawan yang sering di panggil Burnok ini bikin gue deg-degan mulu kalo deket sama dia. Cihwiw… :3

…………

Awal cerita gue bisa chattingan dan ngobrol sama dia adalah saat dimana gue ngeliat status Cornetto Ice Cream Love gitulah namanya, dan itu tertulis “Berani gak tag orang yang sering bikin kamu deg-degan?” (kurang lebih kaya gitulah tulisannya). Dan itu menjadi langkah awal gue untuk jujur sama seseorang, tadinya sih gue pengen nge-tag kak Unggul (ketua tim voli SMP 3) tapi karena gue ngeliat kak Burnok online yah jadi gue ganti tagnya.

Ngeliat namanya gue tag di status tersebut, kak Burnok langsung ngomentarin. Dan setelah beberapa lama kita adu debat di komentar gak lama setelahnya dia nge-chat gue dengan alesan “Kau kelas 8 berapa?” Dan dari situlah perkenalan gue dengan kak Burnok berlanjut, padahal kalo boleh jujur gue baru aja chattingan sama dia sekitar dua jam yang lalu dan berhenti setelah dzuhur. Mungkin iya hal yang gue alamin ini tergolong ‘sangat biasa’ tapi bagi gue bisa chattingan sama orang yang lo suka (apalagi di chat duluan) itu bukan lagi hal yang biasa, lebih dari sekedar menakjubkan. Itu anugrah.

…………

Walau gue agak berharap banyak sama kakak kelas yang satu ini, gue pengen pelan-pelan aja, dan gak berusaha untuk buru-buru kaya quote di Assalamualaikum Beijing yang lagi marak di sosmed “Bersabar itu cinta, tergesa-gesa itu nafsu.” Jadi gue gak mau mengalahkan rasa cinta gue sama kak Burnok hanya karena nafsu. It’s not cool!

Dan kesimpulan gue tentang kak Burnok dia tuh asik diajak ngobrol, baik dan ramah (walau sebenernya agak nge-boring banget orangnya), tapi juga humoris. Gue berharap bisa langsung kontak sama dia gak sekedar chattingan aja, yah mungkin ngabisin waktu bareng atau sambil ngajarin gue main basket misalnya *Ngarep. Tapi emang jujur aja gue suka banget sama basket, cuman gak kesampean aja pengen belajar main basket jadi ambisi gue untuk jadi tinggi harus tertunda dulu untuk beberapa lama. Huft.

…………

Kalo ada hal yang bisa gue sampein ke kak Burhan gue cuman pengen bilang kalo sebenernya “Gue suka sama dia” jauh sebelum kita kenal di sosmed dan jauh sebelum gue ada hubungan deket sama Risat. Dari awal ketemu gue ngerasa ada yang beda. Cuman yang jadi masalah dia belum tentu suka juga sama gue, kita baru kenal, dan gue kelas 7 dia kelas 9. Entah apa yang bisa gue perbuat biar rasa suka gue ini gak ngancurin pertemanan kita, gue cuman bisa ngerahasiain perasaan gue ke dia. Gatau sampe kapan gue bisa nahan kalo gue sayang sama dia… :’) *Miris.

#Love