Something That Hurt Me

Entah, makin kesini kehidupan jadi makin gak masuk akal. Semakin gue gede semakin realistis kehidupan gue. Bahkan temen khayalan yang dari SD selalu gue bayangin ada di samping gue tiap saat, dan selalu gue anggap ada di keadaan apapun juga ikut hilang.

…………

Kehidupan itu misteri. Kita, artinya gue dan lo semua. Gak pernah tau skenario yang dibikin Allah kaya apa. Pastinya lo sering atau pernah nonton film, dan gue yakin banyak banget kisah mengharukan, lebay sampe horor sekalipun yang udah lo tonton.

Kita, ada di panggung sandiwara. Dimana setiap kejadian itu skenario film, dibuat sama satu produser dan sutradara yang sama tapi dengan jalan cerita yang berbeda. Pernah gak si lo nonton film yang isinya pembullyan lah, nangis-nangis mulu lah, apa lah.. Dan gue yakin banget ada beberapa scene yang super lebay sampe-sampe cuma bisa mengandalkan kekuatan Allah dan feelnya tuh kena banget sama lo? Mungkin itu adalah scene drama yang lagi gua alamin sekarang.

…………

Banyak kalimat-kalimat motivasi yang gue retweet di Twitter, untungnya hal itu agak membantu mental gue yang makin lama making ngedown. But, guest what? Masih tetep aja kurang buat ngisi sesuatu yang udah dibolongin di lubuk hati gue.

Hal yang paling bisa gua definisilan dari cinta itu, saat lo ngeliat orang yang paling lo sayang sedih. Dan lo gak bisa ngeliat itu. And now, I feel it.

Di saat orang lain meragukan lo, saat itulah lo harus buktiin sama mereka kalo lo bisa melakukan yang lebih. Itu adalah hal yang bikin gue sadar, dan udah pernah gue lakuin sebelumnya. Tapi..

“Kalau ada yang ngeledekin lo, dan gak percaya dengan apa yang lo bisa lakuin. Abaikan, dan ikutin cara lo sendiri”

Itu hal yang masih jadi proses di hidup gue. Saat ini cuma masih bisa berdoa dan minta yang terbaik. Berharap kewarasan gue gak ilang gitu aja cuma gara-gara diuji sama cobaan macam ini.

…………

Back to topic..

Mungkin inilah ketakutan yang gue khawatirkan pas masih kelas 2 SD, gue pernah bilang sama diri gue sendiri kalo gue gak mau gede, karena gue takut kehilangan ‘kewarasan’ yang gue punya saat ini. Gue akan kehilangan pandangan gue tentang dunia, dan gue gak bisa ngerasain fantasi dan kebahagiaan yang sama lagi kaya waktu itu. Lalu, apa kabar gue yang udah beranjak jadi gede ini?

Hmm… gak ngerti, gue juga jadi lebih sering menghela nafas panjang dan manjangin sujud. Makin rajin curhat sama Allah dan bersabar lebih sering. Mungkin itu beberapa hal positif yang gue dapetin dari menjadi ‘dewasa’, karena gue akuin dulu kadar spiritual gue gak begitu bagus.

Mungkin ini cara Allah menegur gue yang udah lama nganggutin dia seolah-olah dulu gue adalah orang paling berkecukupan. Dan nyatanya manusia gak akan pernah ngerasa puas. Mungkin juga ini balasan dari banyak kesalahn gue sebelumnya. Mungkin Allah mau nguki seberapa serius dan kuatnya gue berjuang di jalan-Nya.

…………

Gue pikir segala hal itu kaya video game. Lo harus naik level tiap kali lo nyelesein satu atau beberapa quest. Dan challange yang bakalan lo hadepin juga bakalan naik tingkat kesulitannya. Dan akan terus begitu sampe lo mati.

Begitu juga sama beberapa cabang aspek dalam kehidupan, misalnya sekolah juga ada ujiannya, buka usaha ada kendalanya, dan kalo lagi mau ngapain pasti ada aja salahnya. Dan gue juga baru tau saham tuh sistemnya kaya video game juga. Hambatan-hambatan kaya gitu tuh yang gue maksud ‘lawan’ di video game. Lo mau jadi pemain yang handal atau cuma mau seneng-seneng aja? Tiap lo main game juga pasti lo dapetin banyak banget barang, poin atau apalah itu yang bisa bikin kemampuan lo tambah kuat buat ngadepin lawan selanjutnya.

…………

So, apapun yang lo bandingin di dunia ini emang bener sih “semua tergantung sama kita ngerasainnya gimana”. Jadi gausah heran kalo ada orang yang bilang barang A lebih bagus daripada B sama C, dan orang yang lain justru punya pendapat yang berbeda.

Sama kayak waktu gue kelas 2 SD, gue gak bisa langsung memvonis kehidupan setelah gue SD bakalan suram atau lenyap. Itu tergantung perspektif aja sih.

Dan pesen gue, jadi diri lo sendiri. Jalanin dengan cara lo sendiri, karena rasa takut itu ada untuk dilawan, dia musuh terbesar lo! Dan jangan pernah mau kalah sama hal yang diciptain sama diri lo sendiri.

Move on! Be positive. Karena se-sekarat apapun lo di medan perang, akan selalu ada karakter baik yang ngebantu lo biar bisa naik level sampe finish!💪🏻😉

…………

Hope Allah give something much better than this thing👌🏻

Then.

Terkadang aku egois.

Terkadang aku tidak mau mendengarkan.

Terkadang dunia terasa begitu menyebalkan seolah bukan aku yang salah.

Terkadang aku harus banyak berpikir dan belajar.

Terkadang aku perlu mengubur dalam-dalam ego ini. Hingga akhirnya hanya ada rasa syukur di hatiku.

…………

Sesuatu terjadi, aku pikir karena kebodohanku, ketidakyakinanku, keegoisanku, dan kelalaianku sendiri.

Aku tau, aku yang salah. Dan aku menerima dan mengakui itu. Tapi apakah rasa mengganjal di lubuk hati ini?

Maaf, jika sudah merepotkan diri sendiri, apalagi orang lain juga. Hanya itu yang bisa kuucapkan.

Kau tau, menenangkan diri sendiri tidak pernah sesederhana itu. Bahkan walaupun kau tau tidak ada satupun orang yang berusaha memelukmu, membuatmu kuat dan berkata semua akan baik-baik saja.

…………

Lucu memang kalau aku berpikir lagi tentang alasan kenapa aku dilahirkan. Apakah aku pernah bilang kalau aku tidak sanggup menjalaninya? Ah sepertinya tidak, buktinya aku masih hidup sampai hari ini.

“Karena setelah kesulitan itu ada kemudahan.”

Kalimat sederhana yang menjadi motivasi beberapa hari ini akhirnya kurang mempan juga untuk meyakinkan hati ini.

Ada yang bilang, masalah itu datangnya dari Allah, karena ulah manusia, dan penyelesainnya hanya ada di sisi Allah. Bahkan ada seorang teman yang mengirimkan kalimat motivasi di malam minggu yang penuh biru.

“Allah selalu punya cara membantumu menyelesaikan masalahmu. Jadi, jangan jauh-jauh dari Allah.”

Aku mulai berpikir kembali, tentang kemarin, tentang masa depan, tentang hari ini, tentang mereka, tentang masa lalu, tentang apa yang akan terjadi nanti, tentang bagaimana perasaanku saat ini, tentang segalanya.

Hingga aku lupa aku harus berhenti berpikir dan mulai melakukan. Aku bosan, berontak karena aku selalu saja berpikir, memikirkan hal yang tidak akan pernah terjadi, memikirkan apa yang bisa aku lakukan, memikirkan sesuatu yang tidak ada. Aku sedih.

…………

Sesungguhnya dibalik senyum dan tawa yang selalu aku tunjukkan, disanalah aku menyembunyikan semua penyesalan, kegagalan, dan kesedihan yang entah sudah seperti apa. Aku hanya ingin baik-baik saja dalam keterhebatan. Aku ingin menjadi ‘sesuatu yang penting’ tapi tanpa rasa sakit.

Karena hati ini terlalu lembut, akan sangat rentan apabila terlalu sering tersayat. Aku hanya takut suatu saat ia akan rapuh dan menyerah. Aku hanya takut, semua yang kusuka, yang kusayang, dan kuperjuangkan hingga kini terbang begitu saja meninggalkan hati ini yang masih belum selesai tergores karena lukanya.

Semoga itu tidak pernah terjadi. Karena kau masih membutuhkannya disini.

Aku pun juga masih menunggu datangnya pelukan itu, yang akan membuatku tenang, dimana aku bisa menumpahkan sedikit kesedihan di dekapannya, dan masih menanti suara yang bisa meyakinkanku kalau semua akan baik-baik saja.

Semoga segera.

Me

Sebegitu bingungnya, hingga aku lupa. Aku yang terlalu lambat berpikir…

…………

Kadang ada saat dimana gue ngerasa jadi sampah. Bukan cuma buat masyarakat tapi juga diri gue sendiri. Bodoh. Hidup itu penuh penyesalan, penuh kesyukuran juga. Jadi, hari ini gue akan memaafkan diri gue dengan setulus yang gue bisa. Dan berusaha buat gak ngelakuin kesalahan itu lagi.

Setelah dinyatakan lulus dari SMP yang mungkin di awal postingan gue udah dibahas sebegitu gak sukanya gue, dan hingga akhirnya jadi cinta banget sama beberapa hal di dalamnya. Gue ngerasa agak terlantar sekarang. Udah masuk bulan ramadhan, mungkinkah ini ramadhan pertaman gue semenjak nulis blog? Entah. Beberapa hari yang lalu gue lagi suka-sukanya sama naruto (lagi) setelah beberapa tahun gue gak ngerti kabarnya begimana. Dan cukup puas gue bisa download kesepuluh the movienya. But, gak cuma itu. Gue juga lagi berusaha menghasilkan uang dengan hape baru gue ini. Daripada ngelakuin hal yang gak berfaedah.

Terus, yah. Sebenernya inti dari sebulan liburan ini sih.. Gue kesepian. Setelah tau gue dapet NEM 27,65 malah gak ada rasa nyesel atau kecewa sama sekali sih, justru orang tua gue yang  bawel dan ngerasa yaah apa tau.. Tapi semoga Allah bisa ngasih gue jalan biar bisa masuk SMA 1 Tamsel. Aamiinn..

…………

Gue nemuin idola baru lagi lewat sosial media. Bukan Shirin Al-Athrus, Nada Syifa, Wirda Mansur, atau sederet entertainer lain yang lagi booming sekarang. Namanya Agung Hapsah, sejauh yang gue tau kayaknya dia 17 sekarang, Youtuber, kelahiran Australia, jago debat, sering collab sama Fathia Izzati (walaupun agak khawatir dia naksir sama Fathia, elah apaan si Rum) Yah lo bisa bilang gue jadi ‘suka’ sama dia (gausah mikir kejauhan). Padahal ketemu aja belum pernah. Haha, gila ya? Emang gue siapa? Anak pengusaha, Youtuber, Artis, Motivator yang sering wara-wiri di TV? Gak! Atau bahkan rasanya gue gak pernah ngelakuin satu hal menakjubkan pun sampe sekarang.

Agak kesel sama diri sendiri sih lebih tepatnya. Bukan salah siapa-siapa gak ada yang naksir sama gue setelah sekian lama (yaelah curhat). Jadi gue kayak kesel gara-gara kenapa sih gue gak bisa ngelakuin something new? Kenapa sih gue belim kuga gerak, ngelakuin perubahan biar hidup gue gak ngebosenin? Kenapa, kenapa dan kenapa lainnya yang selalu muncul di kepala gue. Tapi akhirnua sadar juga sih, gue gak perlu banyak berpikir. Yang harus dilakuin ya gue “do it right now!” Dan yang menghalangi gue selama ini adalah kata “tapi”. Bener banget kita sebagai anak muda gak boleh cuman stuck di satu bidang aja. Selama masih kuat dan banyak waktu justru harus bisa punya pengalaman sana-sini. Biar nanti bisa nikmatin semua kesuksesannya pas tua nanti.

…………

Gue sadar itu semua. Tapi gue masih disini, berkutat sama kata-kata. Bit it’s time to go right now. I must!

Bye.

A Story

Jadi, pernah ada seorang teman yang bilang sama gue “Rum, kok lu pendek banget sih?” Yah gue gak ngerasa apa-apa karena kata-kata kayak gitu udah sering di denger sama gue.

Terus kan gue jawab tuh “Emang kenapa?”

Dia bilang “Ntar nyari kerjanya susah loh Rum, kan tinggi badan lu dibawah rata-rata,” katanya.

Dan setelah itu gue main nyeletuk aja tuh “Yaelah kerja doang, harusnya mah gue gak kerja sama orang lain, dan kalo bisa justru orang lain yang kerja sama gue.” Dan setelah mendengar pernyataan gue dia pun mengaminkan. Padahal saat itu gue cuman ngomong sekedar buat bikin dia diem dan gak mempermasalahkan tinggi badan gue lagi.

Tapi justru sejak saat itu gue mikir, apa yang gue ucapin ada benernya juga. Setelah gue berani buat ngomong kayak gitu gue juga harus ngebuktiin dong. Nah muncul lah berbagai ide-ide nih gimana mau mulai bisnis, dan nanti pabriknya mau kaya apa, karyawannya gimana, pemasaran, produk, dan segala macemnya tuh langsung kebayang gitu aja. Dan yang jadi masalah adalah saat semua itu terlintas di kepala gue, tapi gue malah masih di tempat yang sama dan belum melakukan apa-apa.

…………

Ada saat gue mengkhayal gue lagi di rumah seorang penjahit, dan ngobrol-ngobrol sama dia. Pas itu ceritanya gue lagi minta tolong dia ngejahitin dagangan gue, dan gue nanya

“Pak, kalo misalnya ada kerjaan nih, masih ada hubungannya sama ngejahit, bapak mau nerima gak?”

Nah si penjahit itu jawab “Emang kerja apaan neng?”

Gue nyeletuk lagi tuh “Kapan-kapan saya pengen jadiin bapak leadernya karyawan di perusahaan saya, ngawasin penjahit yang lain.” Setelah gue ngomong itu di penjahitnya malah geleng-geleng entah dikiranya gue cuma bergurau.

Gak realistis sih, namanya juga mengkhayal, dan lucunya lagi saat gue ngekhayal gue bisa ngekhayal lagi di dalem khayalan gue. Lah? Bingung dah tuh.. Selagi gue ngeliatin dia kerja, gue udah bisa bayangin lagi  ada di sebuah ruangan pabrik yang isinya penjahit yang lagi ngebuat produk dagangan gue yang bentuknya bahkan lebih dari satu model. Dengan si penjahit pertama dagangan gue yang jadi leadernya mereka. Ya si penjahit yang gue ajak ngobrol itu.

Mungkin itu aneh, tapi itulah kenyataannya. Terkadang kenyataan sering kali gak bisa masuk logika. Tapi yaudah terima aja.

…………

Jadi gue membiasakan diri untuk mencari cara bagaimana agar gue bisa meroketkan bisnis gue lebih tinggi lagi. Mulai dari belajar sama ahlinya, cari ilmu sana-sini, dan terkadang gue sering kali menempatkan diri gue sebagai orang yang ‘tersesat’, cuman dalam artian yang positif. Misalnya gue membayangkan lagi ada di sebuah kota yang gak pernah gue kunjungin sebelumnya, atau bahkan gak pernah ada di peta sama sekali. Lalu tiba-tiba gue bisa tau seluk-beluk dan segalanya tentang kota itu dalam dua tiga hari. Gimana? Padahal status gue disitu adalah seseorang yang ‘tersesat’, yang gak tau dan gak ngerti apa-apa sama sekali. Caranya simpel, koneksi, komunikasi. Kita harus menggunakan media sosialisasi untuk tau tentang segalanya. Kita harus nanya, bangun koneksi sama semua orang, cari ilmu, pengalaman, dan banyak lagi. Dan gak lama hanya dalam hitungan waktu kalian bisa tau begitu aja.

Pernah waktu tur gue lagi ngobrol-ngobrol sama kenek bisnya, dan dia bilang gue bagus banget masuk jurusan pariwisata karena gue pinter ngomong dan punya koneksi yang luas. Gue gak pernah menyadari kelebihan gue sampe saat itu kenek ngomong kaya gitu. Dan akhirnya gue sadar kelebihan gue adalah komunikasi, gue harus bicara, ngebangun relasi sama sebanyak mungkin atau kalau perlu semua orang. Karena gue pikir kelebihan gue adalah sosialisasi, yang menghubungkan gue dengan banyak orang.

Buat gue, ilmu ibarat sebuah karung yang isinya koin emas, siapa yang gak mau koin emas walaupun cuma potekannya aja? Semuanya pasti pengen. Dan ketika gue kaya, dalam artian punya bertumpuk-tumpuk koin emas, dalam tanda kutip ‘ilmu’ itu. Gue ngerasa bisa menggenggam dunia di kedua tangan gue. Karena ilmu yang dipunya bisa dikembangkan jadi apapun, dalam aspek dan bidang apapun yang kita mau. Ilmu, orang lain mungkin bisa meng-copy semua ide-ide kita, atau mungkin mengambil alih perusahaan yang udah kita bangun mati-matian. Tapi kenapa mereka gak bisa bertahan atau melanjutkan apa yang udah mereka ambil dari kita? Itu karena mereka gak punya ilmu nya untuk menjalankan perusahaan itu, untuk mengembangkan ide itu. Karena ilmu nya kita yang punya.

Yah seenggaknya itu yang kurang lebih pernah dikasih tau guru bahasa Inggris gue di sekolah sama gue.

…………

Jadi intinya, gue harus menepati kata-kata gue sama temen gue waktu itu yang padahal cuma nyeletuk doang. Dan gue harus bisa ngebuat khayalan gue sama si penjahit itu jadi kenyataan, terakhir.. Gue pengen ilustrasi gue tadi soal orang yang ‘tersesat’ itu jadi sesuatu yang bisa menginspirasi, atau mungkin dalam artian bisa mengubah mindset orang-orang bahkan dunia.

See you later!

Bad

Kita tidak akan pernah tau apa yang kita miliki sampai kita kehilangannya… Sering kali kita, atau bahkan mereka lupa, ada sesuatu yang lebih berarti dari apa yang mereka kerjakan atau miliki saat ini.

…………

Apa yang selama ini manusia lakukan selama hidup? Pasti jawabannya beragam. Tapi sebenarnya apa yang seharusnya dilakukan selama hidup? Pasti setiap hal yang ada di dunia ini memiliki alasan kenapa mereka hidup. Dan apa pernah mereka sadar apa alasan itu? Rasanya tidak. Terlalu banyak orang yang tidak peduli, merasa mereka memiliki sesuatu yang lebih berarti daripada siapa yang menciptakan kehidupan. Ah, rasanya amat percuma kalau berceramah sekarang. Kau tau? Aku hanya ingin hidup baik-baik saja, melakukan apa yang seharusnya kulakukan saja, dan menikmati waktuku yang singkat ini tanpa harus dibebani oleh hal remeh-temeh lainnya.

Sekolah, sarjana, kerja, sukses, keluarga, pengabdian, segala tentang dunia itu hampir membuatku gila. Tidak bisakah aku hidup dengan kemauanku sendiri? Tidak adakah yang memperdulikan perasaan ini yang begitu terbelenggu dengan tuntutan? Ah, sudah kubilang terlalu banyak orang yang tidak peduli. Atau bahkan aku sendiri. Mereka bilang aku egois, menyepelekan, dan semua hal yang bisa mereka katakan saat ini. Padahal aku cuma ingin mengikuti jalan hidupku sendiri. Karena hanya dengan alasan teman atau saudaraku lebih hebat dalam hal lain, bukan berarti aku harus menempuh jalan yang sama agar aku bisa setara dengan mereka. Tidak, aku bahkan bisa lebih hebat dari mereka, juga siapapun itu yang telah merusak ketentraman hati ini.

Aku tidak menunjukkan segalaku pada mereka. Itu terlalu berharga untuk dipertunjukkan, lebih baik kusimpan saja sendiri. Hampir muak rasanya saat tidak ada satupun logika yang mau mengikhlaskan untuk menghargai segalaku. Mereka bilang segalaku itu sampah. Tiap detik aku menahan desakkan air mata dan sesaknya dada, aku akan kuat. Aku akan jadi lebih hebat dari siapapun, bahkan mereka yang pernah aku kagumi, mereka yang tidak pernah sekalipun meletakkan bola matanya untuk melihatku, walau hanya sedetik. Segalaku akan lebih dari itu. Akan aku buktikan.

***

Shit. And Friends

Hari ini mungkin adalah hari paling penting dan berkesan buat gue. Tapi gatau kenapa tiba-tiba disaat gue minta kemudahan sama Allah, eh malah dikasih cobaan.

…………

Mungkin gue salah banget udah menuduh kalo Allah menguji gue dengan keadaan yang seharusnya tuh berkesan, keren, semua hal yang bikin gue bahagia. Ehh… terkadang segala hal gak pernah berjalan sesuai dengan yang kita inginkan. Terkadang Allah suka iseng ngasih ulangan dadakan sama kita biar tau seberapa kuat sih kita bisa ngelewatin ini semua? Seberapa layak kita untuk mendapatkan apa yang kita inginkan?

Gue harus ngeluarin seluruh kesabaran gue untuk menuggu sesuatu yang pasti gak pasti ini. Gue cuma mau berpositive thinking aja, Allah cuma mau gue nunggu saat yang tepat buat ngedapetin sesuatu yang lebih bagus dari sekarang. Entah, jujur masih ada sedikit rasa ngeganjel di lubuk hati gue. Gue butuh jawaban, gue butuh support, dan orang-orang yang gue harepin ada di samping gue saat gue berada di titik terjauh dari kepercayaan diri gue malah gak ada sama sekali.

Dan gue amat sangat sadar, hari ini membuktikan kalo gak ada satupun orang yang peduli seberapa menderitanya gue. Rasanya pengen nangis, rasanya mau teriak dan lari sejauh mungkin dari keadaan kayak gini. Gue butuh semangat…

…………

Terima kasih untuk kehidupan, dia udah ngajarin gue banyak banget pelajaran. Mulai dari jangan pernah bergantung pada siapapun, orang-orang yang cuma ngomong doang, mereka yang selalu menghakimi sendiri, dan diri ini yang merasa hina karena merasa tak dihargai dan disayangi.

Rasanya para manusia begitu egois. Hingga orang ini tak pernah dipedulikan. Jahat ya? Rasanya hari-hari menjelang kelulusan ini penuh dengan orang-orang tidak berperasaan.

Huh.

Bye UN 2017!

Oke.

Jadi gini.

…………

Haii guys! Udah lama banget ya gue gak posting apa-apa di blog kecil gue ini. Yup! Lo udah baca judulnya, dan seperti itulah yang mau gue sampein malem ini.

Jadi ceritanya gue lagi di rumah Pipin, lagi main. Sebelum UN pun banyak banget yang ngajakin gue main, nonton lomba, jalan dan segala macem kegiatan anak muda. But, gue sadar gue harus fokus dulu sama hal yang gue prioritasin selama 3 tahun ini.

Daan.. Gue masih di rumah Pipin maen hape doang. Padahal di rumah gue sendiri ada wi-fi, iyaudahlah ya sebelumnya juga fia bilang karena mau beliin gue es krim, yaah.. Seorang Novelia Arum gitu loh saat lo bilang ‘mau ngebeliin gue atau ngasih gue ra krim’ dia gabakalan nolak.

Fix, ohiya gue lupa nyeritain gimana suka dukanya gue selama menjalani rangkaian ujian yang begitu berat. Elah. Nah jadi, pertama-tama gue harus ngikutin US dulu tuh, dan di sela-sela hari itu adalah saatnpaling berat di hidup gue. Gue tulis ceritanya di judul yang lain.

Abis itu, gue ikut ujian uang baru aja keluar yaitu USBN. Nah untung cuman 3 pelajaran doang tuh, sama aja si kaya US bedanya ini berstandar nasional ajaa..

Daan, yang terakhir nih! UN. Cuman 4 hari, tapi rasanya yahh begitulah. But, gue ngerasa bersyukur banget karena setiap urusan dan hari-hari gue pas UN dimudahkan, bahkan gue ngerasa semua do’a gue dikabulin sama Allah. Gak aneh sii, soalnya akhir-akhir ini gue sering banget dengerin ceramah di youtube. Dan ustadz favorit gue tuh Ust. Khalid Basalamah sama Ust. Hanan Attaki, tapi bagian shiftnya doang.

…………

Setelah banyak seluk beluk gak jelas yang telah gue lewati dengan selamat, akhirnya gue ngubungin lagi orang-orang yang sempet lost contact sekian lamanya. Dan ada beberapa yang ngerespon ada juga yang belum. Ohiya gue belum ngepost blog soal hape baru gue. Gue tulis juga di judul yang lain, oke.

…………