Something That Hurt Me

Entah, makin kesini kehidupan jadi makin gak masuk akal. Semakin gue gede semakin realistis kehidupan gue. Bahkan temen khayalan yang dari SD selalu gue bayangin ada di samping gue tiap saat, dan selalu gue anggap ada di keadaan apapun juga ikut hilang.

…………

Kehidupan itu misteri. Kita, artinya gue dan lo semua. Gak pernah tau skenario yang dibikin Allah kaya apa. Pastinya lo sering atau pernah nonton film, dan gue yakin banyak banget kisah mengharukan, lebay sampe horor sekalipun yang udah lo tonton.

Kita, ada di panggung sandiwara. Dimana setiap kejadian itu skenario film, dibuat sama satu produser dan sutradara yang sama tapi dengan jalan cerita yang berbeda. Pernah gak si lo nonton film yang isinya pembullyan lah, nangis-nangis mulu lah, apa lah.. Dan gue yakin banget ada beberapa scene yang super lebay sampe-sampe cuma bisa mengandalkan kekuatan Allah dan feelnya tuh kena banget sama lo? Mungkin itu adalah scene drama yang lagi gua alamin sekarang.

…………

Banyak kalimat-kalimat motivasi yang gue retweet di Twitter, untungnya hal itu agak membantu mental gue yang makin lama making ngedown. But, guest what? Masih tetep aja kurang buat ngisi sesuatu yang udah dibolongin di lubuk hati gue.

Hal yang paling bisa gua definisilan dari cinta itu, saat lo ngeliat orang yang paling lo sayang sedih. Dan lo gak bisa ngeliat itu. And now, I feel it.

Di saat orang lain meragukan lo, saat itulah lo harus buktiin sama mereka kalo lo bisa melakukan yang lebih. Itu adalah hal yang bikin gue sadar, dan udah pernah gue lakuin sebelumnya. Tapi..

“Kalau ada yang ngeledekin lo, dan gak percaya dengan apa yang lo bisa lakuin. Abaikan, dan ikutin cara lo sendiri”

Itu hal yang masih jadi proses di hidup gue. Saat ini cuma masih bisa berdoa dan minta yang terbaik. Berharap kewarasan gue gak ilang gitu aja cuma gara-gara diuji sama cobaan macam ini.

…………

Back to topic..

Mungkin inilah ketakutan yang gue khawatirkan pas masih kelas 2 SD, gue pernah bilang sama diri gue sendiri kalo gue gak mau gede, karena gue takut kehilangan ‘kewarasan’ yang gue punya saat ini. Gue akan kehilangan pandangan gue tentang dunia, dan gue gak bisa ngerasain fantasi dan kebahagiaan yang sama lagi kaya waktu itu. Lalu, apa kabar gue yang udah beranjak jadi gede ini?

Hmm… gak ngerti, gue juga jadi lebih sering menghela nafas panjang dan manjangin sujud. Makin rajin curhat sama Allah dan bersabar lebih sering. Mungkin itu beberapa hal positif yang gue dapetin dari menjadi ‘dewasa’, karena gue akuin dulu kadar spiritual gue gak begitu bagus.

Mungkin ini cara Allah menegur gue yang udah lama nganggutin dia seolah-olah dulu gue adalah orang paling berkecukupan. Dan nyatanya manusia gak akan pernah ngerasa puas. Mungkin juga ini balasan dari banyak kesalahn gue sebelumnya. Mungkin Allah mau nguki seberapa serius dan kuatnya gue berjuang di jalan-Nya.

…………

Gue pikir segala hal itu kaya video game. Lo harus naik level tiap kali lo nyelesein satu atau beberapa quest. Dan challange yang bakalan lo hadepin juga bakalan naik tingkat kesulitannya. Dan akan terus begitu sampe lo mati.

Begitu juga sama beberapa cabang aspek dalam kehidupan, misalnya sekolah juga ada ujiannya, buka usaha ada kendalanya, dan kalo lagi mau ngapain pasti ada aja salahnya. Dan gue juga baru tau saham tuh sistemnya kaya video game juga. Hambatan-hambatan kaya gitu tuh yang gue maksud ‘lawan’ di video game. Lo mau jadi pemain yang handal atau cuma mau seneng-seneng aja? Tiap lo main game juga pasti lo dapetin banyak banget barang, poin atau apalah itu yang bisa bikin kemampuan lo tambah kuat buat ngadepin lawan selanjutnya.

…………

So, apapun yang lo bandingin di dunia ini emang bener sih “semua tergantung sama kita ngerasainnya gimana”. Jadi gausah heran kalo ada orang yang bilang barang A lebih bagus daripada B sama C, dan orang yang lain justru punya pendapat yang berbeda.

Sama kayak waktu gue kelas 2 SD, gue gak bisa langsung memvonis kehidupan setelah gue SD bakalan suram atau lenyap. Itu tergantung perspektif aja sih.

Dan pesen gue, jadi diri lo sendiri. Jalanin dengan cara lo sendiri, karena rasa takut itu ada untuk dilawan, dia musuh terbesar lo! Dan jangan pernah mau kalah sama hal yang diciptain sama diri lo sendiri.

Move on! Be positive. Karena se-sekarat apapun lo di medan perang, akan selalu ada karakter baik yang ngebantu lo biar bisa naik level sampe finish!πŸ’ͺπŸ»πŸ˜‰

…………

Hope Allah give something much better than this thingπŸ‘ŒπŸ»