A Story

Jadi, pernah ada seorang teman yang bilang sama gue “Rum, kok lu pendek banget sih?” Yah gue gak ngerasa apa-apa karena kata-kata kayak gitu udah sering di denger sama gue.

Terus kan gue jawab tuh “Emang kenapa?”

Dia bilang “Ntar nyari kerjanya susah loh Rum, kan tinggi badan lu dibawah rata-rata,” katanya.

Dan setelah itu gue main nyeletuk aja tuh “Yaelah kerja doang, harusnya mah gue gak kerja sama orang lain, dan kalo bisa justru orang lain yang kerja sama gue.” Dan setelah mendengar pernyataan gue dia pun mengaminkan. Padahal saat itu gue cuman ngomong sekedar buat bikin dia diem dan gak mempermasalahkan tinggi badan gue lagi.

Tapi justru sejak saat itu gue mikir, apa yang gue ucapin ada benernya juga. Setelah gue berani buat ngomong kayak gitu gue juga harus ngebuktiin dong. Nah muncul lah berbagai ide-ide nih gimana mau mulai bisnis, dan nanti pabriknya mau kaya apa, karyawannya gimana, pemasaran, produk, dan segala macemnya tuh langsung kebayang gitu aja. Dan yang jadi masalah adalah saat semua itu terlintas di kepala gue, tapi gue malah masih di tempat yang sama dan belum melakukan apa-apa.

…………

Ada saat gue mengkhayal gue lagi di rumah seorang penjahit, dan ngobrol-ngobrol sama dia. Pas itu ceritanya gue lagi minta tolong dia ngejahitin dagangan gue, dan gue nanya

“Pak, kalo misalnya ada kerjaan nih, masih ada hubungannya sama ngejahit, bapak mau nerima gak?”

Nah si penjahit itu jawab “Emang kerja apaan neng?”

Gue nyeletuk lagi tuh “Kapan-kapan saya pengen jadiin bapak leadernya karyawan di perusahaan saya, ngawasin penjahit yang lain.” Setelah gue ngomong itu di penjahitnya malah geleng-geleng entah dikiranya gue cuma bergurau.

Gak realistis sih, namanya juga mengkhayal, dan lucunya lagi saat gue ngekhayal gue bisa ngekhayal lagi di dalem khayalan gue. Lah? Bingung dah tuh.. Selagi gue ngeliatin dia kerja, gue udah bisa bayangin lagi  ada di sebuah ruangan pabrik yang isinya penjahit yang lagi ngebuat produk dagangan gue yang bentuknya bahkan lebih dari satu model. Dengan si penjahit pertama dagangan gue yang jadi leadernya mereka. Ya si penjahit yang gue ajak ngobrol itu.

Mungkin itu aneh, tapi itulah kenyataannya. Terkadang kenyataan sering kali gak bisa masuk logika. Tapi yaudah terima aja.

…………

Jadi gue membiasakan diri untuk mencari cara bagaimana agar gue bisa meroketkan bisnis gue lebih tinggi lagi. Mulai dari belajar sama ahlinya, cari ilmu sana-sini, dan terkadang gue sering kali menempatkan diri gue sebagai orang yang ‘tersesat’, cuman dalam artian yang positif. Misalnya gue membayangkan lagi ada di sebuah kota yang gak pernah gue kunjungin sebelumnya, atau bahkan gak pernah ada di peta sama sekali. Lalu tiba-tiba gue bisa tau seluk-beluk dan segalanya tentang kota itu dalam dua tiga hari. Gimana? Padahal status gue disitu adalah seseorang yang ‘tersesat’, yang gak tau dan gak ngerti apa-apa sama sekali. Caranya simpel, koneksi, komunikasi. Kita harus menggunakan media sosialisasi untuk tau tentang segalanya. Kita harus nanya, bangun koneksi sama semua orang, cari ilmu, pengalaman, dan banyak lagi. Dan gak lama hanya dalam hitungan waktu kalian bisa tau begitu aja.

Pernah waktu tur gue lagi ngobrol-ngobrol sama kenek bisnya, dan dia bilang gue bagus banget masuk jurusan pariwisata karena gue pinter ngomong dan punya koneksi yang luas. Gue gak pernah menyadari kelebihan gue sampe saat itu kenek ngomong kaya gitu. Dan akhirnya gue sadar kelebihan gue adalah komunikasi, gue harus bicara, ngebangun relasi sama sebanyak mungkin atau kalau perlu semua orang. Karena gue pikir kelebihan gue adalah sosialisasi, yang menghubungkan gue dengan banyak orang.

Buat gue, ilmu ibarat sebuah karung yang isinya koin emas, siapa yang gak mau koin emas walaupun cuma potekannya aja? Semuanya pasti pengen. Dan ketika gue kaya, dalam artian punya bertumpuk-tumpuk koin emas, dalam tanda kutip ‘ilmu’ itu. Gue ngerasa bisa menggenggam dunia di kedua tangan gue. Karena ilmu yang dipunya bisa dikembangkan jadi apapun, dalam aspek dan bidang apapun yang kita mau. Ilmu, orang lain mungkin bisa meng-copy semua ide-ide kita, atau mungkin mengambil alih perusahaan yang udah kita bangun mati-matian. Tapi kenapa mereka gak bisa bertahan atau melanjutkan apa yang udah mereka ambil dari kita? Itu karena mereka gak punya ilmu nya untuk menjalankan perusahaan itu, untuk mengembangkan ide itu. Karena ilmu nya kita yang punya.

Yah seenggaknya itu yang kurang lebih pernah dikasih tau guru bahasa Inggris gue di sekolah sama gue.

…………

Jadi intinya, gue harus menepati kata-kata gue sama temen gue waktu itu yang padahal cuma nyeletuk doang. Dan gue harus bisa ngebuat khayalan gue sama si penjahit itu jadi kenyataan, terakhir.. Gue pengen ilustrasi gue tadi soal orang yang ‘tersesat’ itu jadi sesuatu yang bisa menginspirasi, atau mungkin dalam artian bisa mengubah mindset orang-orang bahkan dunia.

See you later!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s