A Story

Jadi, pernah ada seorang teman yang bilang sama gue “Rum, kok lu pendek banget sih?” Yah gue gak ngerasa apa-apa karena kata-kata kayak gitu udah sering di denger sama gue.

Terus kan gue jawab tuh “Emang kenapa?”

Dia bilang “Ntar nyari kerjanya susah loh Rum, kan tinggi badan lu dibawah rata-rata,” katanya.

Dan setelah itu gue main nyeletuk aja tuh “Yaelah kerja doang, harusnya mah gue gak kerja sama orang lain, dan kalo bisa justru orang lain yang kerja sama gue.” Dan setelah mendengar pernyataan gue dia pun mengaminkan. Padahal saat itu gue cuman ngomong sekedar buat bikin dia diem dan gak mempermasalahkan tinggi badan gue lagi.

Tapi justru sejak saat itu gue mikir, apa yang gue ucapin ada benernya juga. Setelah gue berani buat ngomong kayak gitu gue juga harus ngebuktiin dong. Nah muncul lah berbagai ide-ide nih gimana mau mulai bisnis, dan nanti pabriknya mau kaya apa, karyawannya gimana, pemasaran, produk, dan segala macemnya tuh langsung kebayang gitu aja. Dan yang jadi masalah adalah saat semua itu terlintas di kepala gue, tapi gue malah masih di tempat yang sama dan belum melakukan apa-apa.

…………

Ada saat gue mengkhayal gue lagi di rumah seorang penjahit, dan ngobrol-ngobrol sama dia. Pas itu ceritanya gue lagi minta tolong dia ngejahitin dagangan gue, dan gue nanya

“Pak, kalo misalnya ada kerjaan nih, masih ada hubungannya sama ngejahit, bapak mau nerima gak?”

Nah si penjahit itu jawab “Emang kerja apaan neng?”

Gue nyeletuk lagi tuh “Kapan-kapan saya pengen jadiin bapak leadernya karyawan di perusahaan saya, ngawasin penjahit yang lain.” Setelah gue ngomong itu di penjahitnya malah geleng-geleng entah dikiranya gue cuma bergurau.

Gak realistis sih, namanya juga mengkhayal, dan lucunya lagi saat gue ngekhayal gue bisa ngekhayal lagi di dalem khayalan gue. Lah? Bingung dah tuh.. Selagi gue ngeliatin dia kerja, gue udah bisa bayangin lagi  ada di sebuah ruangan pabrik yang isinya penjahit yang lagi ngebuat produk dagangan gue yang bentuknya bahkan lebih dari satu model. Dengan si penjahit pertama dagangan gue yang jadi leadernya mereka. Ya si penjahit yang gue ajak ngobrol itu.

Mungkin itu aneh, tapi itulah kenyataannya. Terkadang kenyataan sering kali gak bisa masuk logika. Tapi yaudah terima aja.

…………

Jadi gue membiasakan diri untuk mencari cara bagaimana agar gue bisa meroketkan bisnis gue lebih tinggi lagi. Mulai dari belajar sama ahlinya, cari ilmu sana-sini, dan terkadang gue sering kali menempatkan diri gue sebagai orang yang ‘tersesat’, cuman dalam artian yang positif. Misalnya gue membayangkan lagi ada di sebuah kota yang gak pernah gue kunjungin sebelumnya, atau bahkan gak pernah ada di peta sama sekali. Lalu tiba-tiba gue bisa tau seluk-beluk dan segalanya tentang kota itu dalam dua tiga hari. Gimana? Padahal status gue disitu adalah seseorang yang ‘tersesat’, yang gak tau dan gak ngerti apa-apa sama sekali. Caranya simpel, koneksi, komunikasi. Kita harus menggunakan media sosialisasi untuk tau tentang segalanya. Kita harus nanya, bangun koneksi sama semua orang, cari ilmu, pengalaman, dan banyak lagi. Dan gak lama hanya dalam hitungan waktu kalian bisa tau begitu aja.

Pernah waktu tur gue lagi ngobrol-ngobrol sama kenek bisnya, dan dia bilang gue bagus banget masuk jurusan pariwisata karena gue pinter ngomong dan punya koneksi yang luas. Gue gak pernah menyadari kelebihan gue sampe saat itu kenek ngomong kaya gitu. Dan akhirnya gue sadar kelebihan gue adalah komunikasi, gue harus bicara, ngebangun relasi sama sebanyak mungkin atau kalau perlu semua orang. Karena gue pikir kelebihan gue adalah sosialisasi, yang menghubungkan gue dengan banyak orang.

Buat gue, ilmu ibarat sebuah karung yang isinya koin emas, siapa yang gak mau koin emas walaupun cuma potekannya aja? Semuanya pasti pengen. Dan ketika gue kaya, dalam artian punya bertumpuk-tumpuk koin emas, dalam tanda kutip ‘ilmu’ itu. Gue ngerasa bisa menggenggam dunia di kedua tangan gue. Karena ilmu yang dipunya bisa dikembangkan jadi apapun, dalam aspek dan bidang apapun yang kita mau. Ilmu, orang lain mungkin bisa meng-copy semua ide-ide kita, atau mungkin mengambil alih perusahaan yang udah kita bangun mati-matian. Tapi kenapa mereka gak bisa bertahan atau melanjutkan apa yang udah mereka ambil dari kita? Itu karena mereka gak punya ilmu nya untuk menjalankan perusahaan itu, untuk mengembangkan ide itu. Karena ilmu nya kita yang punya.

Yah seenggaknya itu yang kurang lebih pernah dikasih tau guru bahasa Inggris gue di sekolah sama gue.

…………

Jadi intinya, gue harus menepati kata-kata gue sama temen gue waktu itu yang padahal cuma nyeletuk doang. Dan gue harus bisa ngebuat khayalan gue sama si penjahit itu jadi kenyataan, terakhir.. Gue pengen ilustrasi gue tadi soal orang yang ‘tersesat’ itu jadi sesuatu yang bisa menginspirasi, atau mungkin dalam artian bisa mengubah mindset orang-orang bahkan dunia.

See you later!

Advertisements

Bad

Kita tidak akan pernah tau apa yang kita miliki sampai kita kehilangannya… Sering kali kita, atau bahkan mereka lupa, ada sesuatu yang lebih berarti dari apa yang mereka kerjakan atau miliki saat ini.

…………

Apa yang selama ini manusia lakukan selama hidup? Pasti jawabannya beragam. Tapi sebenarnya apa yang seharusnya dilakukan selama hidup? Pasti setiap hal yang ada di dunia ini memiliki alasan kenapa mereka hidup. Dan apa pernah mereka sadar apa alasan itu? Rasanya tidak. Terlalu banyak orang yang tidak peduli, merasa mereka memiliki sesuatu yang lebih berarti daripada siapa yang menciptakan kehidupan. Ah, rasanya amat percuma kalau berceramah sekarang. Kau tau? Aku hanya ingin hidup baik-baik saja, melakukan apa yang seharusnya kulakukan saja, dan menikmati waktuku yang singkat ini tanpa harus dibebani oleh hal remeh-temeh lainnya.

Sekolah, sarjana, kerja, sukses, keluarga, pengabdian, segala tentang dunia itu hampir membuatku gila. Tidak bisakah aku hidup dengan kemauanku sendiri? Tidak adakah yang memperdulikan perasaan ini yang begitu terbelenggu dengan tuntutan? Ah, sudah kubilang terlalu banyak orang yang tidak peduli. Atau bahkan aku sendiri. Mereka bilang aku egois, menyepelekan, dan semua hal yang bisa mereka katakan saat ini. Padahal aku cuma ingin mengikuti jalan hidupku sendiri. Karena hanya dengan alasan teman atau saudaraku lebih hebat dalam hal lain, bukan berarti aku harus menempuh jalan yang sama agar aku bisa setara dengan mereka. Tidak, aku bahkan bisa lebih hebat dari mereka, juga siapapun itu yang telah merusak ketentraman hati ini.

Aku tidak menunjukkan segalaku pada mereka. Itu terlalu berharga untuk dipertunjukkan, lebih baik kusimpan saja sendiri. Hampir muak rasanya saat tidak ada satupun logika yang mau mengikhlaskan untuk menghargai segalaku. Mereka bilang segalaku itu sampah. Tiap detik aku menahan desakkan air mata dan sesaknya dada, aku akan kuat. Aku akan jadi lebih hebat dari siapapun, bahkan mereka yang pernah aku kagumi, mereka yang tidak pernah sekalipun meletakkan bola matanya untuk melihatku, walau hanya sedetik. Segalaku akan lebih dari itu. Akan aku buktikan.

***

Shit. And Friends

Hari ini mungkin adalah hari paling penting dan berkesan buat gue. Tapi gatau kenapa tiba-tiba disaat gue minta kemudahan sama Allah, eh malah dikasih cobaan.

…………

Mungkin gue salah banget udah menuduh kalo Allah menguji gue dengan keadaan yang seharusnya tuh berkesan, keren, semua hal yang bikin gue bahagia. Ehh… terkadang segala hal gak pernah berjalan sesuai dengan yang kita inginkan. Terkadang Allah suka iseng ngasih ulangan dadakan sama kita biar tau seberapa kuat sih kita bisa ngelewatin ini semua? Seberapa layak kita untuk mendapatkan apa yang kita inginkan?

Gue harus ngeluarin seluruh kesabaran gue untuk menuggu sesuatu yang pasti gak pasti ini. Gue cuma mau berpositive thinking aja, Allah cuma mau gue nunggu saat yang tepat buat ngedapetin sesuatu yang lebih bagus dari sekarang. Entah, jujur masih ada sedikit rasa ngeganjel di lubuk hati gue. Gue butuh jawaban, gue butuh support, dan orang-orang yang gue harepin ada di samping gue saat gue berada di titik terjauh dari kepercayaan diri gue malah gak ada sama sekali.

Dan gue amat sangat sadar, hari ini membuktikan kalo gak ada satupun orang yang peduli seberapa menderitanya gue. Rasanya pengen nangis, rasanya mau teriak dan lari sejauh mungkin dari keadaan kayak gini. Gue butuh semangat…

…………

Terima kasih untuk kehidupan, dia udah ngajarin gue banyak banget pelajaran. Mulai dari jangan pernah bergantung pada siapapun, orang-orang yang cuma ngomong doang, mereka yang selalu menghakimi sendiri, dan diri ini yang merasa hina karena merasa tak dihargai dan disayangi.

Rasanya para manusia begitu egois. Hingga orang ini tak pernah dipedulikan. Jahat ya? Rasanya hari-hari menjelang kelulusan ini penuh dengan orang-orang tidak berperasaan.

Huh.

Bye UN 2017!

Oke.

Jadi gini.

…………

Haii guys! Udah lama banget ya gue gak posting apa-apa di blog kecil gue ini. Yup! Lo udah baca judulnya, dan seperti itulah yang mau gue sampein malem ini.

Jadi ceritanya gue lagi di rumah Pipin, lagi main. Sebelum UN pun banyak banget yang ngajakin gue main, nonton lomba, jalan dan segala macem kegiatan anak muda. But, gue sadar gue harus fokus dulu sama hal yang gue prioritasin selama 3 tahun ini.

Daan.. Gue masih di rumah Pipin maen hape doang. Padahal di rumah gue sendiri ada wi-fi, iyaudahlah ya sebelumnya juga fia bilang karena mau beliin gue es krim, yaah.. Seorang Novelia Arum gitu loh saat lo bilang ‘mau ngebeliin gue atau ngasih gue ra krim’ dia gabakalan nolak.

Fix, ohiya gue lupa nyeritain gimana suka dukanya gue selama menjalani rangkaian ujian yang begitu berat. Elah. Nah jadi, pertama-tama gue harus ngikutin US dulu tuh, dan di sela-sela hari itu adalah saatnpaling berat di hidup gue. Gue tulis ceritanya di judul yang lain.

Abis itu, gue ikut ujian uang baru aja keluar yaitu USBN. Nah untung cuman 3 pelajaran doang tuh, sama aja si kaya US bedanya ini berstandar nasional ajaa..

Daan, yang terakhir nih! UN. Cuman 4 hari, tapi rasanya yahh begitulah. But, gue ngerasa bersyukur banget karena setiap urusan dan hari-hari gue pas UN dimudahkan, bahkan gue ngerasa semua do’a gue dikabulin sama Allah. Gak aneh sii, soalnya akhir-akhir ini gue sering banget dengerin ceramah di youtube. Dan ustadz favorit gue tuh Ust. Khalid Basalamah sama Ust. Hanan Attaki, tapi bagian shiftnya doang.

…………

Setelah banyak seluk beluk gak jelas yang telah gue lewati dengan selamat, akhirnya gue ngubungin lagi orang-orang yang sempet lost contact sekian lamanya. Dan ada beberapa yang ngerespon ada juga yang belum. Ohiya gue belum ngepost blog soal hape baru gue. Gue tulis juga di judul yang lain, oke.

…………