Siang Di Hari Senin

Hai Lagi.

Tau gak? Lo gak perlu jadi orang lain atau mengubah apapun yang ada dalam diri lo cuman buat dilihat orang. Lo keren apa adanya, dan kalo ada yang gak melihat itu, dia yang rugi.

Ada saat dimana gue selalu ngebayangin hal-hal menakjubkan yang mungkin bisa terjadi di hidup gue. Tapi gue baru sadar kalo bermimpi itu mudah, bahkan sebesar dan sebanyak apapun mimpi itu, kalo kita agak bangun dan memulai, mimpi itu gak akan pernah jadi kenyataan—Cuma khayalan semata.

Gue pengen banget jadi cewek paling bahagia di dunia ini, entah kaya apa caranya. Sebelumnya gue udah pernah cerita soal Syuja belum? Oke, sebenernya.. seperti biasa gue selalu punya khayalan konyol sama orang, termasuk Syuja. Jujur, wajar aja kalo gue bisa suka sama dia karena dia kapten tim basket, pernah ikut futsal sama taekwondo juga. Tapi yah.. disamping itu semua gue ngerasa nyaman aja, masalahnya cuman satu, gue gak pernah ketemu langsung sama dia dan gatau dia aslinya gimana. Gue juga kayaknya agak minder ketemu sama dia soalnya yah lo tau lah, gue ngerasa ‘bad’ aja. Ngerasa gue bukan apa-apa di depan dia. Februari, katanya ada tournament basket di GOR depan bonlap, gue gatau mau kesana apa enggak. Seperti yang udah gue jelasin sebelumnya alasan kenapa gue ragu.

Entah Syuja tau apa enggak soal perasaan gue, tapi kayaknya dia lagi deket sama orang. Gatau deh. Menurut lo gue mendingan dateng apa enggak? Yah, iyasih perasaan harus diperjuangin, tapi kalo pas mau berangkat perang aja tempat gue udah di bom duluan apa jadinya?

Gue udah ngebentuk reputasi, pribadi dan segala hal menakjubkan di diri gue dari dulu, dari kecil. Bahkan ketika anak-anak lain masih seneng main petak umpet gue udah ngebahas masalah pro dan kontra yang sering orang-orang gede omongin. Gak pentinglah. Intinya, sekarang gue ngerasa kehilangan diri gue yang dulu banget. Gue ngerasa kepisah antara tubuh sama perasaan gue. Iya tubuh gue sekarnag emang lagi di tahun 2017. Tapi hati gue masih ada di masa lalu, dan dia gak mau belajar dari kesalahan masa lalu, yang diinget cuman hal-hal yang keren aja selama gue hidup. Padahal justru hal-hal yang kaya gitu yang bikin gue gak mau maju dan berkembang. Karena gue ngerasa semuanya udah cukup, gak usah kemana-mana lagi gue bahagia disini.

Gue lagi males banget ngebahas Syuja, iya, sekarang gue ngerasain apa yang dirasain remaja alay lainnya. Pas gue gak peduli dia malah bikin nyaman, dan setelah gue ngerasa nyaman dan gak bisa kalo tanpa dia, eh dianya malah ngilang. Oh bukan ngilang kali ya? Cari yang baru. Ha ha.

Tapi ya itulah hidup. Gatau itu emang rencana Allah atau gue yang bikin masalah gue sendiri, gue yang nyiptain sakit hati gue sendiri atau bukan. Intinya semua yang kayak gitu adalah pelajaran. Lo tau gak? Saking seringnya digituin gue jadi kebal. Gue jadi bisa ngontrol lebih baik lagi perasaan gue, dan kayaknya selama dua tahun terakhir ini gue udah belajar banyak hal tentang perasaan. Makasih Ja, atau siapalah orang-orang yang pernah namanya gue sebutin dalam do’a gue, kalian itu bener-bener kaya asap ya? Cepet banget musnahnya. Makasih karena udah ngasih banyak banget pelajaran berharga buat gue, yang pastinya kayak begituan gak gue dapetin di sekolahan.

Semoga kita ketemu lagi di keadaan dan waktu yang lebih baik. Dengan membawa kebanggaan sendiri-sendiri suatu saat nanti. Dan gue minta jangan lakuin hal itu sama orang lain ya? Cukup gue aja yang ngerasain sakit hatinya. Bye.