Come Back Again With All Stories

Haii…..
Para pembaca setia gue dimanapun kalian sedang tidur dirumah. 😉

Siang ini gue pengen bikin laporan singkat tentang masa karantina gue yang sempet dibikin beberapa waktu lalu. Sebenernya agak kecewa sih karena resolusi yang gue bikin pas banget di bagian depan blog gue itu belum bisa gue laksanain semua. Tapi seenggaknya gue bisa bikin kesimpulan atas semua yang gue alamin selama ini. Gue jadi bisa mengontrol waktu dengan baik, ngontrol emosi, dan terlebih lagi gue jadi rajin sholat dan bersikap sopan sama orang lain. Poin pentingnya gue sekarang dapet temen dan pengalaman baru selama ini, entah karena gimana gue berasa tenang banget ngejalanin hidup ini yang padahal terus-menerus mendekatkan gue pada kematian.

…………

Gak kerasa udah hampir setahunan gue setia banget buat ngisi diary kecil gue ini, walau diliat segelintir orang itu gak matahin tekad gue untuk terus nge-blog. Karena dengan ini gue belajar jujur dengan tulisan tentang apa yang gue rasain dan apa yang gue alamin. Semua cerita gue mulai dari cowok, sahabat, pengelaman pribadi, sampe akhirnya jadi tempat curhatan gue yang selalu nemenin hari-hari gue sampe sekarang.

Oh iya ada kabar satu lagi, gue sama Risat udah putus dari tanggal 7 Desember lalu. Alesannya cuman gara-gara hal sepele yang gak perlu gue ceritain lah. Menurut pendapat temen-temen juga sih mereka awalnya gak setuju gue jadian sama dia dan sangat mendukung kalo gue putus sama Risat. Dan alhasil akhirnya sekarang gue single dan gak mau membahas hal yang berhubungan dengan masa lalu gue yang gagal itu. Gue gak mau mengulangi kesalahan yang sama untuk kedua kalinya.

Yah walaupun tahun baru gue gak ditemenin lagi sama siapa-siapa seenggaknya gue masih punya keluarga dan Brother kesayangan gue yang selalu nemenin hari-hari gue yang kesepian ini. Gak punya pacar bukan berarti gak bahagia men! Lo malah bisa lebih bebas dari siapapun.

………….

Sebenernya ada kabar baik banget di kehidupan gue di sosmed baru-baru ini, gue berhasil kenalan dan ngobrol sama orang yang dari awal UTS udah gue taksir. Padahal itu juga baru ketemu, entah gue kena cinlok (cinta lokasi) atau kenapa… Ngerasa ada yang beda aja gitu terlebih lagi pas itu gue duduk bareng sama dia. Kebetualan kulitnya hitam manis (lebih keliatan cokelat karamel kali yah), terus tatapan matanya tuh bikin gue *srrekk banget, dan hal yang paling gue kagumin dari dia itu ternyata dia ANAK BASKET !! 😀

Setelah gue tau itu semua, gue jadi sadar kalo gak ada salahnya gue berusaha bikin hubungan yang baik sama dia. Gue berharap banyak sama kakak kelas yang satu ini. Orang yang nama aslinya Burhan Setiawan yang sering di panggil Burnok ini bikin gue deg-degan mulu kalo deket sama dia. Cihwiw… :3

…………

Awal cerita gue bisa chattingan dan ngobrol sama dia adalah saat dimana gue ngeliat status Cornetto Ice Cream Love gitulah namanya, dan itu tertulis “Berani gak tag orang yang sering bikin kamu deg-degan?” (kurang lebih kaya gitulah tulisannya). Dan itu menjadi langkah awal gue untuk jujur sama seseorang, tadinya sih gue pengen nge-tag kak Unggul (ketua tim voli SMP 3) tapi karena gue ngeliat kak Burnok online yah jadi gue ganti tagnya.

Ngeliat namanya gue tag di status tersebut, kak Burnok langsung ngomentarin. Dan setelah beberapa lama kita adu debat di komentar gak lama setelahnya dia nge-chat gue dengan alesan “Kau kelas 8 berapa?” Dan dari situlah perkenalan gue dengan kak Burnok berlanjut, padahal kalo boleh jujur gue baru aja chattingan sama dia sekitar dua jam yang lalu dan berhenti setelah dzuhur. Mungkin iya hal yang gue alamin ini tergolong ‘sangat biasa’ tapi bagi gue bisa chattingan sama orang yang lo suka (apalagi di chat duluan) itu bukan lagi hal yang biasa, lebih dari sekedar menakjubkan. Itu anugrah.

…………

Walau gue agak berharap banyak sama kakak kelas yang satu ini, gue pengen pelan-pelan aja, dan gak berusaha untuk buru-buru kaya quote di Assalamualaikum Beijing yang lagi marak di sosmed “Bersabar itu cinta, tergesa-gesa itu nafsu.” Jadi gue gak mau mengalahkan rasa cinta gue sama kak Burnok hanya karena nafsu. It’s not cool!

Dan kesimpulan gue tentang kak Burnok dia tuh asik diajak ngobrol, baik dan ramah (walau sebenernya agak nge-boring banget orangnya), tapi juga humoris. Gue berharap bisa langsung kontak sama dia gak sekedar chattingan aja, yah mungkin ngabisin waktu bareng atau sambil ngajarin gue main basket misalnya *Ngarep. Tapi emang jujur aja gue suka banget sama basket, cuman gak kesampean aja pengen belajar main basket jadi ambisi gue untuk jadi tinggi harus tertunda dulu untuk beberapa lama. Huft.

…………

Kalo ada hal yang bisa gue sampein ke kak Burhan gue cuman pengen bilang kalo sebenernya “Gue suka sama dia” jauh sebelum kita kenal di sosmed dan jauh sebelum gue ada hubungan deket sama Risat. Dari awal ketemu gue ngerasa ada yang beda. Cuman yang jadi masalah dia belum tentu suka juga sama gue, kita baru kenal, dan gue kelas 7 dia kelas 9. Entah apa yang bisa gue perbuat biar rasa suka gue ini gak ngancurin pertemanan kita, gue cuman bisa ngerahasiain perasaan gue ke dia. Gatau sampe kapan gue bisa nahan kalo gue sayang sama dia… :’) *Miris.

#Love