Satu Hal Yang Terpenting

Malam ini gue berikrar tentang isi hati gue yang sebenaranya. Mumpung gue lagi ngerasa bener-bener menjadi diri gue sendiri, gue akan mengungkapkan segenap kecintaan gue pada malam ini. 🙂

Jujur banget gue ngerasa ‘bahagia’. Kata yang sulit banget buat dicari keberadaannya, gue sangat berterima kasih sama semua temen-temen deket gue yang selama ini udah setia banget dan udah anggap gue jadi bagian di hidup mereka.

Thank you so much for your caring to me… I so be gratefull…

Mulai dari Surya yang mengungkapkan segala apresiasinya sama ketulusan gue sebagai sahabat baiknya dia, sampe Toba (temennya Risat / sahabat gue) yang udah nganggap gue sebagai adenya sendiri aja itu udah alhamdulillah dan bersyukur banget lah pokoknya. Masih bisa dianggap ada diantara mereka itu anugrah dan sebuah prestasi kalau gue itu berarti di mata mereka. Gue gak akan pernah lupain semua kebaikan orang-orang yang udah berbuat banyak buat gue. Dan itu berarti gue juga gak boleh pelit buat nolongin orang lain yang lebih membutuhkan bantuan kalo pas mereka lagi ada di posisi gue saat lagi kesusahan.

Today, I will be more good…

…………

Tapi usut punya usut malam ini kebahagiaan gue agak berkendala gara-gara Risat agak cemburu karena ya… tau lah. Sebagian besar temen gue itu pastinya cowo. Dan dia ngerasa gimana gitu kalo gue lagi asik-asiknya sama mereka, padahal kita kan temen, mau kaya gimanapun juga yang namanya temen deket itu udah kaya keluarga kedua buat gue dan gak mungkin bisa digantiin sama apapun.

Sebenernya gue juga seharusnya nyadar sih ya, Risat kan sayang sama gue wajar aja kalo dia cemburu ngeliat gue deket sama cowo lain. Yah bagus dong berarti gue tau dia masih sayang sama gue. Mendekati hari Anniv kita yang ke-1 bulan ini gue berharap apa yang selama ini terjalin gak akan pudar dan tetap menjadi sesuatu yang baik buat diri kita masing-masing.

Tapi, asal lo tau aja gue masih bener-bener dilanda sama kegalauan gue gara-gara GalMove dari orang yang pertama kali bikin gue jatuh cinta…

Good Night…

I Love You. True!

Risaaatt…….. \\^0^//

Gue bener-bener mabuk cinta sama dia. Pasalnya gue bener-bener bisa move on dengan cara gue sendiri, ternyata Risat emang bener-bener ngebuat gue bisa lebih nyaman dan bahagia. Thank you Allah, you gift me someone special, he’s so make me feel happy and be grateful! Subhanallah… Yah sama aja kaya kasus gue sama Rafi. Hubungan kita gak berlangsung sebegitu mulusnya kaya muka personilnya SNSD. Risat juga banyak kok haters-nya, termasuk Doni (anggota Brigaba-Parassus: Temen seperjuangan gue #HikingRally).. walaupun gue juga gak tau faktor penyebabnya apa, dia tuh kayaknya gak suka gitu sama pacar gue. Walaupun gak bisa bikin mereka akur, seenggaknya gue bisa berusaha ngebuat Risat kelihatan baik di depan orang lain.

Eittss… Tapi bukan berarti gue jadi bodyguard plus service-nya dia juga ya… Gue cuma mau orang kesayangan gue itu kelihatan spesial juga di mata orang lain (keliatan ganteng maksudnya). Hmm… Kalo diperhatiin gue jarang atau bisa dibilang gak pernah ya yang namanya berantem sama Risat, dari awal yang tadinya dia emang udah jadi temen curhat gue, gak mungkinlah kalo kita berantem-beranteman terus paling kalo ada masalah kita cepet baikan.

Risat tuh orangnya gitu yah, kadang bikin orang keki, kadang juga bikin orang yaah begitulah… Gak tau kenapa gue susah banget kalo disuruh mendeskripsikan dia sama orang lain, dalam segi apapun yang gue tau dia sayang sama gue dan dia perhatian + care banget sama gue. I love you so much dahh… 🙂

Sayangnya Risat belum pernah liat blog gue, jadinya dia gak tau selama ini gue nulis blog tentang dia. Yah mau gimana lagi? Kan sebagian hidup gue mengandung unsur ‘Risat’ didalamnya~

Cobaaa aja gue punya foto gue sama Risat, gue pajang dan di desktop gue, trus dipantengin tiap pagi… *Alay. Yah yang penting dia tau gue juga sayang banget sama dia, apalagi perhatiannya itu loh yang bikin gue gak bisa lepas dari dia. *Mulai nge-Fly~

…………

Oh iya, gue pengen cerita kalo sebenernya sebentar lagi gue pengen ngejalanin UTS, gue cuma minta do’anya dari lo semua biar gue bisa dapet nilai yang bagus dan ngebanggain ortu gue. Makasih…

Sebelumnya gue pengen minta maaf kalo makin kesini gue jadi jarang dan males buat ngisi blog gue. Tapi gak mungkinlah gue sampe lupa nulis beberapa kalimat aja buat dipajang di blog tercinta gue ini yang udah hampir tiga bulan penuh nemenin perjalanan panjang gue menemukan cinta sejati di dunia. *Lebay

Risat Ramadhan, nama sederhana itu selalu aja bisa bikin moodboster gue nambah lagi kaya koneksi internet yang tiba-tiba jadi ngebut. Insyaallah dengan adanya dia bisa bikin gue makin tambah semangat belajarnya dan bisa buktiin kalo gue berhubungan sama dia itu bukan cuma sekedar seneng-seneng ria doang. Tapi bisa bikin gue jadi tambah berprestasi juga. Aamiinn…

…………

Sebenernya masih banyak hal yang pengen gue ceritain malam ini, berhubung satnight dan gue juga lagi ada kendala lost contact sama Risat, gue pengen cepet-cepet mengakhiri kutipan kecil gue yaa…

Piisss… jangan kangen dan keep love and say I can!

Love you, Risat ❤ 😉

Perjuangan Yang Gak Pernah Berakhir

Ada kalanya kita ngerasa dilema alias galau yang berhubungan dengan perasaan buat milih orang yang akan kita jadiin pendamping hidup.

Sekarang gue gak lagi ngerasa dilema sih, yang gue pikirin sekarang itu cuma satu. Bagas Yusuf… Pertanyaan yang selalu terlintas di benak gue pas denger kata Bagas Yusuf adalah… “Gue jahat gak yah sama Risat kalo gue sebenernya suka sama Bagas?” Gue udah tau jawabannya kok, pastinya gue akan jadi orang paling jahat dalam hidupnya dia kalo sampe bener gue suka sama Bagas dan ninggalin Risat.

Habisnya dia juga gak perhatian-perhatian amat sama gue, ketemu aja jarang, apalagi sekarang udah lost contact alias hilang komunikasi. Bukanya gue bermaksud modus atau PHP-in dia, toh dia sendiri yang ngebuat gue bete dan gak bisa ngejaga nama baik gue dengan penuh tanggung jawab.

Asal lo tau aja, nama gue udah diakui dan di cap “terhormat” di beberapa kalangan di lingkungan gue (Bukannya bermaksud sombong, tapi itu kenyataan). Dan kalo sampe Risat malu-maluin gue di depan umum apalagi di depan mantan terindah gue itu, yaa… siap-siap aja kena karma dari gue. Yang penting dari sekarang gue udah bilangin dia, terserah deh mau ngertiin atau nggak itu udah jadi ketentuan dari gue.

………..

Bukannya gue egois atau apalah… Gue cuma berusaha menjaga nama baik gue dan seluruh anggota keluarga gue di depan masyarakat luas. Mungkin iya banyak yang bilang kalo kelakuan gue itu lebay, alay, manja atau apalah… Tapi sebagai orang yang paling bertanggung jawab atas kebahagiaan gue sendiri, pastinya gak mau dong denger orang lain nilai yang nggak-nggak tentang pacar gue yang labil itu…

Risat, kalo makin kesini, hal yang paling gue gak suka itu cuma satu. Kelakuan dia yang suka lupa buat jaim alias jaga image di depan temen-temen gue. Kalo boleh gue jujur gue gak suka sama anak kecil yang kelakuannya rata-rata di atas umur 6 sampe 11 tahun. Karena gue tau masa-masa kaya gitu identik sama kenakalan mereka yang gak bisa diem dan susah diatur.

…………

Gue gak ada maksud buat ngejelek-jelekin dia cuma gue pengen dia bersikap dewasa dan tau lah gimana cara menempatkan dirinya. Terlebih lagi gue jadi pusat perhatian kalo lagi sama dia, dan kalo dia ngelakuin hal yang bikin gue malu, siap-siap aja pasang topeng buat nutupin rasa malu gue sama kelakuan dia yang kadang kayak anak kecil gitu. Padahal umurnya tuaan dia daripada gue…

…………

Catatan aja: Risat, gue cuma mau lo jadi orang yang berusaha bikin gue bahagia, bukan cuma nge-yakinin gue aja kalo lo bisa buat gue bahagia. Sebenernya gue gak perlu kata-kata “I love you” dari lo, gue cuma perlu bukti yang nyata kalo lo emang bener-bener perjuangin perasaan lo ke gue.

Gue lebih suka lo cuek tapi bener-bener perjuangin  gue, daripada lo perhatian dan selalu kasih gue pujian tapi alhasil lo gak pernah buktiin apapun sama gue. It’s nothing… Jangan nyesel kalo nantinya gue lebih nyaman sama orang lain daripada lo.

Maka dari itu gue cuma pengen lo bisa lebih dewasa dibanding gue. Dan satu lagi, jangan lenjeh jadi cowok. Gimana lo bisa ngelindungin gue kalo lo sendiri aja gak bisa jagain diri lo sendiri.

Good Night… 😉

New Someone In My Life

Aaaaa…….

Setelah beredarnya pemberitaan kalo gue putus sama Rafi Umar itu mungkin emang bener. Cuma gara-gara gue sering curhat sama dia tentang semua hal dalam hidup gue. Padahal itu gak sebanyak curhatan gue sama orang yang namanya Risat.

Yup! Dia temen curhat gue selama ini. Pertama kali gue ketemu sama dia itu waktu hari Minggu pertama gue ikut ekskul pramuka, waktu itu dia lagi di kantin sama Surya, yaahh… tanpa rasa malu dan gengsi gue sosor aja tuh.. (Maksudnya langsung nyapa, ngomong langsung aja gak pake basa-basi gitu). Dan dari situlah gue kenal yang namanya Risat Ramadhan.

…………..

Singkat cerita, gue sekarang pacaran sama dia. Menurut undak-usut yang gue telaah ternyata dia itu sebenernya naksir sama gue pas pertama kali ketemu. Kebanyakan orang yang naksir sama gue selalu aja alesannya “Soalnya lu cantik”, entah gue aja gak tau cantiknya gue darimana. Intinya sekarang gue udah punya cerita baru dalam kehidupan gue. Walaupun unsur Rafi masih melekat dalam hari-hari gue, tapi iyaudahlah… Lagian toh dia juga biasa aja tuh, mintain PJ malah.

…………..

Walaupun belum banyak cerita tentang gue dan Risat, mudah-mudahan aja kita langgeng dan gue bisa betah sama dia. Meski dia belum menunjukan sisi romantisnya dia, tapi gue tau dia sayang sama gue. Padahal rasa sayang gue ke dia belum sedalem yang pernah gue alamin sebelumnya. Tapi insyaallah gue bisa memberikan segenap perasaan gue sama dia.

Yaah, main aman aja.. Risat orang pertama yang berani nembak gue secara langsung dan itu di daerah sekitar rumah gue sendiri. Walaupun gak banyak yang tau justru baguslah karena gue juga gak mau hubungan kita terlalu beredar sampe sepopuler kaya temen-temen gue.

Catetan aja buat gue, sekarang gue udah punya Risat dan berharap dia gak ngecewain dan bisa buat gue bener-bener nyaman sama dia nantinya. Itu aja kok, gue gak minta banyak sama dia cuma hal sederhana aja. 🙂

#Love, Risat Ramadhan ❤