My a Little Prince: Rafi Umar

Met bertemu lagi buat hari yang paling menyenangkan di hidup gue. Jum’at. Yaa.. Gue bilang menyenangkan itu karena hari ini gue dianterin Rafi ke sekolah, dan kemarinnya dia itu nyenengin banget deh! Ngajak bercanda, dan yang gak biasanya lagi dia agak sedikit perhatian gitu sama gue. Aaahh… Rafii.. Rafii.. gue gak pernah tau apa yang ngebuat gue sayang banget sama lo sampe-sampe gue nolak cintanya cowok lain demi lo doang Raff,…

Ditambah lagi ada anak 7.3 yang bilang dia suka sama gue. Trus gimana respon gue? Iyain aja, toh gue udah bilang sama dia kalo gue udah ada yang punya. Ngapain punya banyak cowok? Cuma bikin ribet doang kalo kita coba-coba ngebagi-bagi perasaan sama orang lain. Yah.. Terkesan kejam juga sih gue udah nolak cintanya dia, tapi mau gimana lagi gue udah sayang banget sama Rafi Umar. Nih! Asal lo tau aja gue tuh orangnya paling gak suka yang namanya bagi-bagi perhatian, apalagi yang ngelakuin itu orang yang gue sayang. Gua gak akan tinggal diem lah kalo tau kaya bagituan. Terlalu cemburu? Iya! Itu sudah pasti dilakukan oleh gue dari awal, karena gue sayangnya pake banget sama dia (Rafi maksudnya).

Walaupun dia gak pernah bilang sayang sama gue secara langsung dari hatinya dia. Tapi gue yakin dari sikap dia ke gue aja udah terbukti kalo dia juga sayang sama gue. Yah walaupun yang namanya cowok itu apalagi dimasa-masa SMP kaya gini tuh masih suka bandel, gue masih berusaha untuk mambiasakan dia buat jadi cowok yang baik buat gue. ^^

…………
“Duh! Tiap hari ngomongnnya itu mulu!”

Mungkin lo akan bilang kaya bagitu setelah ngebaca beberapa post blog gue yang isinya penuh dengan curahan hati gue mengenai Rafi dan beberapa nama lainnya. Yaa mau gimana lagi? Blog ini gue bikin khusus buat jadi diary permanen gue selama gue masih bisa bernafas. Gue cuma ingin mengabadikan sesuatu yang gue sukain dan gue rasakan disini. Tempat dimana lo bisa tau apa yang gue inginkan, rasain dan harapkan sama beberapa hal.

…………
Love is to be respect, not to admire. But love is a marvel, not just words or feelings…

Note: Raf, baik-baik ya, jangan pernah cuek lagi. Gue sayang banget sama lo. Jangan bandel lagi tolong jaga perasaan dan kepercayaan kita. Love you Raff,… ❤

Advertisements

Segenap Kutipan Gue : “Curhat Satnight”

Satu hal yang gak pernah bisa gue jelasin sama siapapun termasuk temen curhat gue. “Sayang” Seperti beberapa gosip yang beredar belakangan ini, iya gue sayang sama yang namanya Rafi Umar. Dan gue emang dari awal gak pernah berharap/ngebayangin bakalan jadi cewe idamannya dia sekalipun. Tapi sekarang, gue udah dilanda sama yang namanya cinta itu buta. Beuuhh.. Tabu abis ya judulnya? Iya, semua itu bener gue kena penyakit fall in love sama sahabat gue sendiri, orang yang paling deket sama gue dan yang lebih parahnya lagi gue tambah galau kalo sampe gak bakalan bisa ngejalanin semua ini dengan mudah dan lancar. *Bicara mulai ngaco.

…………

Yap! Daripada gue lanjutin dan makin lama-makin gak bener, mending gue ceritain aja segenap masalah gue sama Rafi. Jadi gue tuh ngerasa yakin – gak yakin sama perasaan dia ke gue. Pasalnya dia tuh sering banget nyuekin gue di kelas dan lebih asik sama temen-temennya, apalagi asal setiap gue tanya kenapa dia nyuekin gue jawabnya yaa selalu aja “Kalo kamu gak nyuekin duluan aku juga gak bakal nyuekin” Terus apa respon yang gue dapet? Basi! Gue paling gak suka sama orang yang selalu aja memutar balikkan fakta. Ditambah lagi gue selalu nyuekin dan bikin dia jealous itu karena gue udah bosen sama tingkah dia yang selalu aja gak peka sama perasaan gue.

Asal lo tau ajaa.. gue paling gak banget sama yang namanya bosen, itu bukan style gue. Dan kacaunya itu di SMP gue sekarang banyak cowo yang bisa gue tandain sebagai cowo idaman gue selain Rafi. Tapi karena gue emang beneran sayang dan gak nanggung-nanggung sama dia, gue makin mantep buat milih Rafi, dia sabar banget ngadepin semua tingkah gue. Mulai dari sifat gue yang manja, lebay dan alay, dramaQueen, gampang nangis, juga hobi banget sering bikin dia cape… Masih bisa-bisanya dia bilang “Aku tetep sayang sama kamu, sampe kapanpun…” *Langsung nge-Fly O.O”

…………

Yang jadi pokok masalah dari permasalahan ini cuma satu kok. Setia…

Gue Cuma menuntut orang yang rela perjuangin perasaannya demi gue itu untuk setia. Gak lebih. Dan gue berharap Rafi ngerti dan sadar kalo gue gak pernah main-main sama yang namanya perasaan, karena yang ngerasain sakitnya itu kita sendiri kalo sampe ngelakuin hal bodoh yang seharusnya gak terjadi…

Tapi, untuk sekarang ini, gue nikmatin aja apa yang udah gue dapet hari ini. Gue punya seseorang yang bisa ngerti gue dan tau bagaimana perasaan gue, seperti apa yang dari dulu gue inginkan. Dan gue berharap dia gak pernah berubah sama keputusannya buat setia sama gue… Love, Rafi Umar.. ❤

Happy Satnight semuanya. 🙂

The Best Moment Ever

Dari awal gue ketemu sama yang namanya Rafi Umar, itu gue gak pernah ngerep banget jadi pacarnya dia…

Tapi makin kesini gue jadi agak ngerasa tersanjung karena orang yang gue anggap paling ganteng di kelas itu ternyata suka sama gue! Dan lebih hebatnya lagi gue jadi ngerasa ada sesuatu yang jadi pelengkap hidup gue.

Ditambah lagi gue makin deket sama Kak Kiki, orang yang punya pangkat paling tinggi di pramuka dan Kak Dodi, guru penjas gue yang ‘Iye’ bangetlah pokoknya. Gue gak pernah ngebayangin dan gak pernah ngarepin akan punya keluarga kaya mereka semua, tapi sekarang gue belajar untuk mencintai dan mensyukuri apa yang udah gue punya saat ini. Mulai dari masuknya gue ke anggota Brigaba Parassus, jadi pinru dan jadi orang kepercayaan Kak Kiki itu rasanya nge-fly banget dan mungkin gak akan gue dapetin apresiasi spesial kaya gitu di tempat lain.

Gue makin ngerasa di cintai sama semua orang, gak peduli apapun pendapat orang lain terhadap gue, hidup ini gue yang ngejalanin orang lain yang ngomentarin, kalo komentar mereka gak enak. Yaa senyumin aja…

……………

Mulai dari Rafi, gue belajar untuk lebih setia dan memahami suatu hal. Dan Kak Dodi, dia itu ibarat seribu satu guru buat gue, segala yang gue butuhin selalu aja ada unsur dia-nya untuk jadi orang yang selalu jadi motivasi gue. Dan Kak Kiki, gue berterima kasih banget sama dia, dia udah ngelakuin banyak hal buat gue, gue harap bisa ngebales semua kebaikan mereka semua ke gue. Tapi sekarang, waktunya gue buktiin sama semua orang dan buktiin sama diri gue sendiri kalau dengan usaha dan kepribadian yang baik kita pasti bisa dapetin apapun yang kita mau asalkan itu baik untuk kita maupun orang lain.

Mulai dari sini gue makin sadar dan makin yakin sama apa yang udah gue syukuri. Bahwa semua yang terlihat kurang bagus bukan berarti juga banyak unsur jelek di dalamnya. Mungkin iya sekarang gue bisa dibilang rendahan dari temen-temen gue kalo masalah belajar ataupun ngejar materi. Tapi gue bisa melampiaskan kelebihan gue sama ekskul yang mungkin bisa mendorong naiknya derajat gue dimata orang-orang.

…………..

Dan mulai saat ini juga gue bertekad untuk jadi sebaik-baiknya orang yang bisa ngebanggain Kak Dodi, Kak Kiki, dan Rafi. Terlebih lagi orang tua dan semua temen-temen terbaik gue di SMP gue sekarang.

Gue bener-bener bersyukur banget dihadiahin orang-orang hebat kaya mereka di hidup gue. Dan terlebih lagi orang yang jadi motivasi gue selama belajar, dia itu orang yang peling banyak bantuin dan nemenin gue. Rafi Umar ♡

Thank’s for Allah, you was make me aware all that is I did is a awesome to myself… 🙂