Merah Jambu Masa Sekolah

Dari awal mulai pelajaran di kelas, gue udah ngerasa ada yang DDS sama gue. Temen gue juga bilangnya kayak bagitu. Dan ternyata bener! Gue direbutin 2 cowok yang kriterianya itu sama-sama gue banget..

Yang satu pinter, baik, sopan, perhatian, lembut lagi.. Yang satu lagi orangnya ceria banget, ganteng, kadang juga suka ngeselin. Tapi yang jadi masalahnya gue jadi terjerat kisah cinta segitiga (kenapa gak segilima aja sekalian) sama mereka. Gue sebenernya dari awal MOS udah punya target cowok, namanya Surya (Si KM). Padahal pas pemilihan Ketua Kelas gue sebel bae sama tuh orang, eh ujung-ujungnya gue kena juga sama senyumnya dia.. (Nge-fly) dan yang jadi pertanyaan gue malah jadi naksir sama Rafi (Sahabat gue itu) dia malah jadi orang paling deket yang pernah ada di hidup gue, hampir setiap hari gue gak berhenti sharing sama dia, padahal awalnya tuh gue gak yakin tuh anak bisa seakrab kaya sekarang sama gue.

…………

Sebelumnya gue agak gak yakin sama Rafi setelah beberapa omongannya dia itu kebongkar (bohong) sama gue. Dan menurut gue gak mungkinlah kalo gue ngelanjutin perasaan gue sama dia selain jadi seorang sahabat deket. Tapi gak tau kenapa gue tetep gak rela kalo perhatiannya Rafi yang selama ini selalu dia curahkan sama gue itu berpindah ke orang lain. Yaah mau gimanapun juga dia tetep jadi orang yang paling berharga yang pernah ada di hidup gue. Cause He so special on respect to me.

Walaupun gue udah milih Rafi buat jadi seseorang yang spesial di hidup gue, gue sendiri udah ngerasain kalo dia juga suka sama gue. Tapi kita udah sepakat buat gak pacaran sampe cukup umur. Kalo ditanya dia itu kaya gimana gue pasti jawab “Dia lebih dari seorang yang ngejagain gue terutama soal perasaan”. Dia beda bangetlah sama Surya, walau kenyatannya Surya itu udah bikin gue gak enak bangetlah (intinya gue gak begitu nyaman) dia lebih perhatian banget sama gue (kadang-kadang ngeselin), yaa pokoknya banyak lah hal-hal yang dia lakuin walaupun cuma sekedar senyuman aja itu berasa berarti banget.

…………

Gue gak pernah berpikir akan ketemu sama masalah ini. kenapa? soalnya dari dulu setiap gue suka sama seseorang itu pasti gak pernah begitu dianggap serius-serius banget lah.. Paling cuma jadi sekedar bercandaan belaka. Tapi di masa-masa remaja gue yang sedang naik daun ini, gue lebih difokuskan sama hal-hal yang gue sendiri aja gak tau cara ngejelasinnya gimana.

Tapi, ada satu hal yang bikin gue sadar kalo ini adalah ujian. Ujian yang nyuruh kita buat lebih adil sama orang lain dan diri kita sendiri. Sekarang yang lagi gue fokuskan itu belajar dan dapet prestasi dulu, urusan itu bisa belakangan. Toh, Rafi gak pernah keberatan buat bantuin gue balajar dalam hal apapun, dia gak pernah ngerasa keberatan buat nemenin gue belajar. Apalagi belajar mencintai dia (MODUS)… :p

Mungkin udah saatnya gue bilang sama dia kalo gue “fall in love” sama dia. Huft.. Andaaaii aja gue berani, gue juga gak tau mau ngapain gue kalo berani. (berani ngungkapin perasaan maksudnya).

Bye..

Advertisements

(@farhanbetter) You Not a Failure, You Are the Winner.

》Pangeran Gagal ♡《

You are not a failure, even you are the winner, especially in my heart.

Seperti yang ada di atas. Gue sengaja masukin nickname dari salah seorang yang gue sendiri aja gak tau siapa dia. Yang pasti gue ngerasa nge-fly waktu OL-an sama dia. Walaupun LDR-an gue tetep seneng walaupun gue gak berani  buat lebih deket lagi sama dia. Tapi seenggaknya gue seneng udah bisa kenal sama dia, lagian sekarang dia udah pindah ke daerah Bekasi Barat.

Yah, walaupun gak banyak yang bisa gue lakuin, tapi seenggaknya gue udah berusaha buat pengertian sama dia. Bahkan gue bisa dibilang plagiat twitternya, mulai dari nickname sampe nama user, trus bio semua gue isi berdasarkan apa yang ada di twitternya. mungkin iya gue ini gak jelas dan gak penting menurut dia. Tapi apa yang gue lakuin gak ada maksud buat jadi plagiatnya dia. Gue cuma mau lebih deket aja sama Farhan, kalo lo tanya apa dia menarik atau enggak. Cari tau sendiri aja deh. Siapa tau aja bisa jadi kakak-ade ketemu gede. Semua kemungkinan itu gak pernah tabu, jadi jangan takut buat mencoba ngelakuin apapun apalagi buat deket sama orang lain.

Gue juga gak ngerti kenapa gue terpana gitu ngeliat mukanya. Tapi satu hal yang bisa gue jadiin alesan buat sikap gue sama dia. “Care”. Seperti yang sering gue bilang, gue sayang sama siapa aja dan gak pilih-pilih, selama orang yang gue perhatiin juga care sama gue.

Balik lagi ke Farhan, gue juga masih bingung kenapa gue ngebahas Farhan hari ini. Mungkin karena kangen, atau emang gue sengaja biar suatu saat nanti Farhan liat blog gue dan nemuin nama dia di sela-sela semua curhatan gue. Mungkin bisa dibilang gue suka sama Farhan, tapi gue gak mau lebih jauh lagi selain sekedar “Care” Karena niatan gue buat Ta’aruf mungkin aja bisa bener-bener gue lakuin tanpa harus pacaran.

Buat Farhan, gue cuma mau lo bahagia dan gak galau-galauan lagi. Mungkin iya gue bukan siapa-siapa lo tapi satu hal yang lo harus tau gue bukan orang lain yang sengaja buat deketin lo. Itu semua gue lakuin karena satu alesan aja.. Care.

Kalo lo tanya kata-kata apa yang bisa gue inget buat farhan, gue cuma mau bilang. “You are the winner, so don’t ignore anyone losing you.”

See you… 🙂

Kangen Lagi Sama Masa-Masa Kejayaan

Hellooo… Brother – brotherkuu yang tersayang…

Alay. Iya. Huft.. huft.. TT_TT

Nah! Setelah balik dari masa hibernasi gue yang panjang gara-gara laptop kebanggaan gue ini rusak parah. Yaa untungnya ada malaikat penyelamat gue ini yang baru pulang dari Kalimantan. Gak usah nanya siapa yang pasti dia itu kakak gue. Hihiw.

Setelah selesai liburan jadwal gue makin padet dan gue juga gak tau lagi gimana caranya nyiapin berbagai skripsi yang sementara akan gue tulis di pikiran gue dan akan gue salin ke blog ini. Sebenernya gue juga lagi dikejar deadline antara gue sama jam masuk sekolah, lo bayangin aja. Masuk sekolah jam 12.30 – 16.15-an lah. Trus lanjut lagi paginya gue ngerjain PR sampe jam 10.35-an (itu juga kalo gampang PR nya). Dan gue sekarang lagi nyempetin sedemikian waktu gue nih buat nulis sepintas kehidupan gue selama di SMP. Mungkin istilahnya kayak book story yaa..

Jadi selama gue di SMP ini insyaallah gue akan nulis apapun yang ada di pikiran gue sekedar untuk menyegarkan otak dan mencari ide-ide segar yang akan gue tangkap nantinya. Ikan kali ye ditangkap. Kebetulan juga akhir-akhir ini gue ngerasa agak terpojok gara-gara gak kepilih jadi ketua kelas, gue juga gak nyangka ada aja orang yang gak kasian sama gue sampe-sampe setelah dia kepilih jadi ketua kelas sombongnya begitu banget! Auah gue juga sebenernya BT ngomongin tuh orang gak tau diri. Eiitsss bukan berarti gue ini iri sama dia yaa enggak…. gue cuma mau ngasih tau doang kalo tuh orang nyebelin banget.

Ngomong-ngomong soal orang yang kepilih jadi KM itu gue kira DDS sama gue.. gue juga gak tau deh, kalo menurut firasat gue sih tuh orang kayaknya benci banget sama gue. Dari tatapan matanya aja udah bikin gue gak enak.

Oh ya, gue juga nemuin pangeran baru kok. Eh tapi bukan pangeran yang bakalan gue gebet atau jadiin pasangan yaa.. Cuma sekedar teman dekat yang selalu bisa gue andalkan. Aseekk… kebetulan juga dia masih satu kawasan deket rumah gue jadinya kalo kangen tinggal samperin aja deh. Terlebih lagi gue punya 3 orang temen deket yang selalu aja bisa ngundang gelak tawa gue dimanapun dan kapanpun. walaupun seringnya ketemu di sekolah siih… Namanya Rafi, Gilang, dan  si botak Abdur Zainul di panggil Aripin.

Okey! berhubung matahari semakin panas dan gue juga harus siap-siap ke sekolah. Gue mau pamit undur diri dan mungkin nanti akan gue lanjutkan kisah selanjutnya dari kehidupan seorang pelajar yang belum menemukan jati dirinya. *Drama

Byebye…