Kesempatan Yang Gak Dateng Dua Kali

Banyak orang bilang “Pasti masih ada kesempatan kedua.” Tapi bagi gue itu rasanya mustahil, kenapa? Karena kesempatan kedua gue yaa emang bener-bener gue sia-siain gitu aja tanpa gue pikirin matang-matang tindakan apa yang akan gue perbuat nantinya.

Mungkin kalo urusan kata me-ngata itu gue jagonya, tapi gue gak mau muna ataupun maruk sama semua ilmu gue. walau sebenernya di setiap kata gue juga belum tentu gue-nya ngerti apa yang gue tulis/ketik.

Sebenernya ini bukan masalah itu sih, lebih kayak kesempatan untuk menjadi diri sendiri. Lo tau lah kapan masanya kita bisa tau “Oh jadi diri kita tuh gini, kehidupan kita tuh seharusnya gini.” Dan itu semua gue alamin semasa 12 tahun hidup gue yang udah mengalami berkali-kali peristiwa. Tapi buat gue simpel aja soalnya gue sekarang gak mau ribet dan gak mau bertele-tele lagi. Jadi prinsipnya gini aja “Rajin, pikirkan, dan lakukan.” Itu prinsip hidup gue sekarang. Walaupun gue belum mengetahui pasti siapa diri gue benernya seenggaknya gue gak ikut-ikutan depresi kayak kebanyakan orang yang sedang mencari keberadaan Tuhan mereka.

Mudah-mudahan aja gue selalu menjadi hamba Allah yang setia. Amiin…

Dan gue juga mau ngasih catatan sama diri gue sendiri kalo di setiap detik itu adalah kesempatan dan di setiap kesempatan itu lo selalu bisa liat siapa dan bagaimana lo saat itu.

Keep fight, and never stop at every step by step your life. This is my life, and nothing anyone can fall me.

…………

Nah!

Berhubung matahari semakin terik dan tulisan gue semakin ngaco, gue akhiri tulisan gue dengan..

Wassalam.

Dan jangan lupa sama apa yang gue bilang tadi. Okey!

SMP, dan Kehidupan Fantasinya

Hari ini gue ngerasa kayak di pesantren beneran. Mau masuk sekolah negeri aja sampe segitunya coba. Dari merek sepatu, cara ngomong, masuk sekolah harus jam berapa, ditambah lagi gak boleh keluar kelas selama pelajaran berlangsung. Lah kalo pengen ke WC masa iya harus ditahan sampe pelajarannya selesai.

Temen gue aja yang sekarang di pesantren kayaknya gak gini-gini amat ya. Mungkin karena dia udah terbiasa kali ya sama kegiatan kayak gitu, tapi ini gue. Salah ngomong atau mukul dikit aja kayaknya jadi masalah besar banget gitu. Waktu SD gue telat sampe abis pelajaran pertama aja guru ataupun kepala sekolah gak ada yang protes. Eh di SMP telat seperempat menit aja dapet sanksi.
…………
Tapi kayaknya gue harus bener-bener ngerubah cara dan pola pikir gue di sekolah deh. Ya namanya juga adaptasi kita juga harus mengubah pandangan kita sama lingkungan baru. Ciaelah bunglon kali ye adaptasi.

Tapi kayaknya ini lebih ke sekolah muslim gitu, seragam buat yang muslim aja sampe kayaknya gitu banget. Jadinya gue kasian sama muridnya sampe dibikn surat ketertiban sekolah, emang sih itu perlu tapi kalo di SD gak usah ditulispun anak-anaknya malah mematuhi banget tuh peraturan padahal gak wajib.

Waktu di SD gue akrab banget sama guru, ya ibarat kaya temen sharing lah cuma mungkin cara ngomongnya agak beda. Mungkin ini akan jadi awal yang baru buat gue di lingkungan baru gue, dimana gak ada seorangpun yang tau gimana asal-usul gue, dan semua masa lalu yang pernah gue alamin seumur hidup. Ya walaupun ada sebagian temen SD gue yang masuk ke sekolah yang sama tapi kayaknya mereka gak mungkin lah ngebahas masa lalu gue yang seharusnya emang gue bikin lembaran baru buat diisi di kehidupan gue.
………..
Masalah anak SMP. Gue jadi inget sama hal-hal yang pengen gue lakuin saat gue di terima di sekolah negeri. Tapi sayangnya gue udah ngecewain diri gue sendiri karena gak bisa masuk SMP favorit gue dan ketemu sama idola yang lebih tepatnya gebetan yang dari dulu gue incer, walaupun sekarang dia udah punya pacar gue yakin dia pasti nyisain lah sedikit hatinya dia buat gue.

Belum lagi banyak persoalan yang harus gue hadapin pas mulai belajar di sekolah baru gue. Konsentrasi, gak boleh cuek, dan gak boleh ngerasa jadi seorang pemimpin di sana tuh kayaknya ngebelit perasaan gue banget deh. Apalagi dengan kebebasan gue di SD bikin gue pengennya kabur dan pindah dari tuh sekolah.

Ditambah lagi gue gak punya kenalan dari salah satu kakak kelas yang ada di sana, emang sih itu sekolah negeri tapi menurut gue sistemnya “gak banget”. Ya mau gimana lagi bentar lagi gue MOS dan gue belum nemuin satu pun kakak kelas yang se-enggaknya bisa ngelindungin gue lah sebagai adek kelasnya dia.
…………
Emang kenyataanya itu bukan sekolah tujuan gue dan bukan sekolah favorit gue. Dari dulu gue gak ada niatan buat masuk ke tuh sekolah, tepi gara-gara yang daftar SMP favorit NEM nya tinggi-tinggi akhirnya gue tersingkir deh dan beralih ke sekolah baru gue yang sekarang dengan membawa NEM 24.30 buat masuk di sana dengan peringkat 25.

Sebenernya gue asli malu kalo ngomongin masalah sekolah. Karena ya temen-temen gue pikir gue tuh orangnya berpotensi dan yakin banget gue bisa masuk sekolah manapun yang gue mau. Walaupun kenyataanya pahit banget buat gue, se-enggaknya kakak kelas kesayangan gue di SMP favorit masih care lah sama gue.

Mungkin cukup ajalah ngomongin masalah sekolah gue karena gue udah bilang “asli malu”.

Bye.

Nulis, dan Impian Masa Kecil

Banyak yang nanya sama gue “Apaan sih tujuan hidup lo?” Kata salah satu temen gue. Emang sih dari kecil kita udah ditanya mau jadi apa udah gede nanti. Tapi gue juga bingung kenapa sampe sekarang gue ngerasa ‘yakin gak yakin’ sama tujuan hidup gue kalo gue bilang bakalan jadi dokter, polisi, artis, atau apalah. Hal-hal formal yang gue rasa gak perlu ditanya lagi tujuannya apa.

…………

Waktu gue kenal sama Bang Raditya Dika (@radityadika), yup! “Bang” pasti lo nanya kenapa gue pake kata “Bang” sebelum nulis nama dia yang umurnya lebih tua dari gue. Bukan karena dia lebih tua juga sih, mungkin karena kebiasaan gue yang selalu ngerasa jadi adek kesayangan di rumah. Atau emang karena asik aja manggil dia “Bang”.

Ngomongin masalah Bang Radit, gue sendiri ngaku ya kalo gue aja belum pernah tuh yang namanya baca satu kalimatpun dari buku-bukunya dia. Padahal gue ngakunya doang nge-fans sama dia, ya mau diapain lagi? Gue udah terlanjur suka sama dia. Padahal kalo diliat-liat emang gak ada menariknya sih, tapi ya lo tau sendiri kan gue tuh orangnya perfeksionis jadi liat otak pinter sedikit aja gue langsung ngerasa “Wah ni orang kece nih. Dari cara ngomongnya aja udah wah banget”.

Ya.. Bagitulah kira-kira kelakuan gue sama orang yang otaknya “Wah” banget. Tapi bukan berarti lo pada yang pinter harus ngejauhin gue ya enggak. Gini-gini gue masih punya adab kali.

…………

Di tambah lagi penulis yang baru-baru ini namanya gue denger, dia eksisnya udah lama sih dari tahun lalu. Cuma gue baru denger namanya sekarang. Kak Kevin Anggara (@kevinchoc) awal mula dia jadi penulis sih gak ada niatan, cuma karena iseng suka nulis kesehariannya (curhat) di blog. Lama-lama ada editor yang suka gitu sama tulisannya, ya jadilah mereka kerja sama buat bikin buku.

Kalo menurut survei sih gak ada bedanya antara Bang Radit sama Kak Kevin, ya namanya juga orang kan pasti kesehariannya beda-beda. Walaupun profesi utamanya sama. Bukan bermaksud nge-beda-bedain tapi untuk intropeksi diri aja karena menurut gue, mereka berdua bisa gue jadiin panduan untuk jadi penulis profesional kaya mereka.

Balik lagi kemasalah tujuan hidup gue, sebenernya bukan kenal sih. Emang mereka nya aja yang saking terkenal banget di kalangan anak muda sekarang yang bisa dibilang dia tuh multitalent. Sebenernya awalnya gue gak begitu tertarik dengan apa yang dibicarakan tentang penulis kaya mereka. Tapi karena virus kepo semakin meraja lela waktu itu gue putusin untuk ikutan mantau kegiatannya Bang Radit sama Kak Kevin di twitter.

………….

Setelah gue tau dia itu penulis dan udah ngeluarin banyak buku, saat itulah tingkat ke-eksisannya meningkat drastis. Kebetulan saat itu gue juga suka baca dan mulai nge-blog gitu deh, biasalah blogger sukanya sharing mulu. Jiaahh. Saat itulah rasa penasaran gue di dunia penulisan muncul, dan saat itu juga gue selalu mengasah kemampuan gue buat bikin cerpen atau cerbung (cerita bersambung) yang sering dibuat majalah-majalah gitu.

Pernah waktu itu gue berpikir kalo gue ikutan lomba Novella (novel pendek) gue bisa tau seberapa layakkah tulisan gue dilihat oleh publik. apalagi dengan hadiah yang ditawarin keren abis, selain terkenal kita juga dapet untung. Tapi semua itu gak semudah yang gue kira, disamping kegiatan gue yang padet menjelang ujian ditambah lagi kerjaan gue yang dikejar deadline hampir bikin gue putus asa untuk gak melanjutkan nulis lagi. Tapi siapa yang tau tiba-tiba kita bisa aja dapet panggilan hati untuk tetap nulis gak peduli tulisan itu penting atau gak.

Gue sempet kecewa waktu gue gak menang di ajang lomba Novella itu, tapi bagi gue gak masalah karena hal yang terpenting yang bisa dibanggakan oleh seorang penulis adalah menjadikan tulisannya menjadi suatu karya yang abadi dan bisa bermanfaat.

Satu hal lagi yang pengen gue jadiin catetan. This world will not be perfect, if you don’t make this world a perfect. Sama aja kaya tulisan, dia gak akan pernah jadi tulisan untuk siapapun kalo kita gak menciptakannya pake ilmu yang kita punya.

…………

Serius amat bacanya.

Oke, sampe disini dulu, ya.

Udah selesai kok.

Bye.

Serius udah selesai.